.....

Semakin aku belajar, semakin aku sedar yang aku tidak mengetahui apa-apa.

Saturday, December 24, 2011

Ringkasan Ibrah Dari UHUD

Nota yang ditulis berdasarkan pemahaman saya dalam buku terjemahan. Saya meringkaskan mengikut sudut pandangan saya, jika ada sahabat-sahabat yang berbeza pandangan, kita kongsilah. Insha Allah, kalau sempat saya ingin juga menulis untuk tajuk-tajuk lain.

1. Perbincangan sebelum melakukan sesuatu keputusan adalah amalan yang dilakukan oleh Rasullah SAW.

Meskipun baginda merupakan ketua kaum Muslimin dan pesuruhNYA, baginda tidak menyisihkan pandangan sahabat-sahabat dalam membuat sesuatu keputusan. Ini bertepatan dengan firmannya:
وشاورهم في الأمر

" dan bermusyawarahlah mereka dalam urusan itu" (Surah Ali Imran : 159)

2. Terserlah sifat pengecut kaum munafiq.

Abdullah Bin Ubai berjaya menghasut 300 orang pemuda munafiq untuk menarik diri daripada peperangan di pertengahan jalan. Hal ini membuktikan mereka adalah pengecut walaupun usia rata-rata mereka adalah muda dan tiada keuzuran untuk keluar berperang.

3. Nabi SAW tidak meminta bantuan golongan kafir lain untuk memerangi kafir.

Ada sahabat mencadangkan Nabi agar meminta bantuan daripada golongan Yahudi yang berbai`ah bersama Nabi di Madinah, namun Nabi menolaknya dengan sabdanya:

لا نستنصر بأهل الشرك على أهل الشرك

"Janganlah kita meminta bantuan musyrikin untuk menentang musyrikin"

4. Kebijaksaan Nabi SAW dalam mengatur strategi peperangan.

Taktik menempatkan pasukan pemanah diketuai Abdullah Bin Jarir amat bijak dan relevan. Ia sebagai back-up yang mampu mengucar-kacirkan pertahanan musyrikin daripada mara ke hadapan. Jelas terbukti kebijaksanaan strategi Nabi SAW dalam memimpin angkatan perang.

5. Pemuda yang berjiwa pejuang.

Samarah bin Jundub dan Rafi` Bin Khadij meminta izin untuk menyertai peperangan ini, walhal mereka hanyalah anak muda berusia 15 tahun. Keizinan Nabi melambangkan betapa keterlibatan anak muda dalam lapangan agama amat dialu-alukan. Ruginya pemuda yang hanya melepaskan masa mudanya begitu sahaja tampak apa-apa impak bagi agamanya.

6. Cintanya sahabat kepada Nabi SAW.

Abu Dajanah, Abu Thalhah dan Ziad bin Sakan menjadikan diri mereka benteng bernyawa yang menghalangi nabi daripada tusukan panah mahupun hirisan mata pedang. Jika tidak kerana cinta, mustahil sahabat-sahabat ini menggadaikan nyawanya untuk menyelamatkan Rasul, yang sewajibnya dicintai seluruh dunia dan isinya.

7. Sifat bongkak, ujub dan takabbur HARUS ketika perang.

Signifikan daripada sikap Abu Dajanah yang berjalan dengan penuh takabbur ketika peperangan ini ialah mampu melahirkan rasa semangat dalam diri sendiri dan menghilangkan gentar yang ada, serta sebagai terapi diri untuk menghadapi musuh. Dalil pengizinan takabbur dalam perang ialah sabda Nabi SAW:

إن هذه مشية يكرهها الله إلا في مثل هذا الموضع

"Lagak ini dibenci Allah, kecuali di tempat seperti ini"

8. Allah melatih jiwa Muslimin untuk berperang hanya keranaNya, bukan disebabkan oleh Nabi.

Tersebarnya berita tentang kawafatan Nabi, maka ada sahabat yang ragu-ragu dengan perjuangan di medan perang. Bangkit Anas bin Al-Nadhor meniupkan semangat, sehingga beliau akhirnya syahid. Firman Allah:

وما محمد إلا رسول قد خلت من قبله الرسل أفإن مات أو قتل انقلبتم على أعقابكم ومن ينقلب على عقبيه فلن يضر الله شيئا

9. Iman kepada Allah dan Rasul adalah kunci utama kepada kemenangan.

Wednesday, December 21, 2011

Beku

"Rutin itu perlu diubah", secara tiba-tiba perbualan saya bersama seorang rakan seperjuangan menjadi serius. "Kita seperti tidak bermakna adanya. Ye lah, cuma tahu pergi kuliah, belajar dalam kuliah, pulang, berfacebook, malamnya diiisi dengan ulangkaji, hanya itu sahajakah rutin MAHASISWA?" Terasa pijar mendengarnya. Semua rutin harian saya diterjemahkan dalam bahasa sinis. Saya menjawab, "jadi rutin apa lagi yang ada untuk mahasiswa?"

Tidak berjawab. Sahaja beliau senyum. Membiarkan saya terkulat-kulat mencari jawapan. Semuanya berpunca daripada kalimat MAHASISWA. Kalau saya bukan mahasiswa, pasti rutin harian saya tidak menjadi bahan `gurau`nya.

Lama kemudian beliau mula berhujah, "kita mahasiswa kini, kurang cakna. Hanya terperuk di dalam `gua`, beralaskan tilam, beselubung selimut. Sehingga cerita-cerita semasa, hampir langsung tidak diambil peduli oleh kita. Mungkin andai kisah Malaysia bertukar Perdana Menteri pun, tidak diketahui oleh kita. Kalau adapun yang cakna, kurang daripada mereka ini yang mampu menganalisa, apatah lagi mengkaji dan disusuli dengan apa-apa tindakan. Puncanya, kita ini mahasiswa yang hanya beroreantasikan teks kuliah, menjadikan kita kurang kecenderungan kepada isu-isu manusiawi, sedangkan ilmu itu adalah wasilah untuk kita menghadapi peradaban manusia. Kita hanya fokus pada peperiksaan, sedangkan matlamat belajar itu ialah kemampuan kita menjadi khalifah di muka bumi dengan penuh kebijaksanaan, bagaimana mahu bijak, andai otak ini membeku?"

Saya tercengang.

Ilmu untuk menjadi khalifah di muka bumi, tidak cukup dengan teks di dalam kelas. Bahan bacaan dan maklumat luaran, dan tidak ketinggalan, pengetahuan mengenai hal-hal semasa, inilah mahasiswa yang dikehendaki oleh massa.

Wednesday, November 2, 2011

Senyum Itu Indah...

Senyum, saya kira semua orang pernah tersenyum. Senyum itu bukankah sedekah? Memang ianya sabit dengan sepotong hadith nabi. Kita memang selalu tersenyum. Tersenyum bila suka, gembira, seronok dan macam-macam lagi sebab yang semuanya bersifat positif. Ianya biasa, fitrah mulut senyum apabila suka, fitrah mata menangis apabila sedih. Jadi tiada apa yang dihairankan apabila kita tersenyum suka.

Tapi....

Bolehkah kita tersenyum ketika duka? Wah pelik bunyinya. Mana ada yang tersenyum ketika sedih, mestilah mata yang akan menitis, merembeskan air mata syahdu. Jadi tiada apa yang luar biasa. Tapi mahukah anda menjadi luar biasa?

Cuba perhati mafhum hadith nabi itu, tidak diberitahu senyum itu sedekah hanya berlaku ketika gembira. Ianya juga menjadi sedekah andai dilakukan ketika hati sedang sedih, MALAH saya rasa ianya leboih istimewa.

Senyum ketika sedih, lambang ketabahan hati, kebesaran jiwa dan keredhaan yang tidak terhingga. Dr A`idh Abdullah Al-Qorni pernah menyebut, "Terimalah kepedihan dengan senyuman yang menguntum, dan redha yang tidak terhitung".

Senyum di waktu susah tanda ketabahan, senyum di waktu senang tanda kesyukuran. Senyum selalu....(^_^)





Darul Sunan Sittah, Mat`am Syuruq, Mu`tah, Jordan.

Monday, October 31, 2011

Usahalah Walau Sedikit

MALAS....Malas bangun dari katil, malas ke melangkah ke jamiah, malas mendengar kuliah pensyarah, malas menyiapkan assignment, malas mengulangkaji pelajaran, malas menadah kitab, malah kadang-kadang bila datangnya malas yang betul-betul malas, hendak memasak untuk dimakan sendiri pun terasa sangat malas. Sungguh, bila malas yang luar biasa datang, terasa begitu berat sekali untuk melakukannya, walaupun perkara itu bukanlah memerlukan daya kudrat ataupun akal fikiran yang luar biasa, hanya biasa-biasa sahaja. Tapi itulah realiti, kerana kita bernama manusia, kemalasan adalah sesuatu perkara yang bersifat biasa, cuma yang membezakannya, bagaimanakah cara kita dalam menghadapinya.

Pernah anda mendengar kata pepatah, `kalau tiada rotan, akarpun berguna`?. Saya fikir pepatah ini amatlah baik andai dapat diaplikasikan dalam menghadapi rasa malas. Cuma ditransformasikan sedikit, `kalau tidak dapat semua, sedikitpun mencukupi`. Apakah itu? Sebentar lagi anda akan memahaminya.

Kemalasan berpunca daripada pelbagai faktor. Antaranya ialah kita selalu berangan-angan untuk melakukan sesuatu yang sempurna dalam sekelip mata. Kalau membuat assigment, biarlah hebat dan gempak, kalau memasak biarlah sedap dan menyelerakan, kalau mengulangkaji pelajaran biarlah serius tanpa gangguan dan kelesuan. Bak kata orang, `jangan sekadar melepaskan batuk di tangga`.

Betul, semua itu bagus ANDAI dapat dilaksanakan dengan jayanya. TAPI harus diingat, kejayaaan tidak bergolek datang dalam sekelip mata. Usah bermimpi untuk menghasilkan assigment yang hebat, andai `date line` nya esok, malam itu baru dipulun. Usah bermimpi untuk pandai, andai jalannya diambil secara singkat. Semuanya faktor masa. Apa guna mengulangkaji sehingga terjegil-jegil biji mata, andai itulah ulangkaji pertama dan terakhir menjelang peperiksaan yang berlangsung esok. Lebih baik andainya begini....

Lakukanlah dengan sedikit tetapi istiqamah. Usah menangguhkan kerja sehingga akhir waktunya. Sepertimana kita menjaga solat dengan solat di awal waktu, begitu juga sikap kita dengan kerja, assigment malah mengulangkaji pelajaran. Bukankah solat di awal waktu merupakan salah satu akhlak solat, dan bukankah apa sahaja yang berkaitan dengan solat merupakan satu bentuk latihan bagi kita, dan haruslah diaplikasikan dalam kehidupan seharian. Saya lebih memilih begini, biarlah dalam sehari saya cuma mengulangkaji pelajaran tidak lebih dari sejam,tetapi dilakukan secara istiqamah setiap hari, daripada bermulanya minggu pertama kuliah sehinggalah hari terakhir peperiksaan. Mungkin tidak dapat baca semua dalam tempoh sejam itu, tetapi paling tidak, saya tidak meninggalkan semua yang perlu dibaca setiap hari. Di kala peperiksaan menjelang tiba, mungkin saya sudahpun melangsaikan pembacaan yang sedikit demi sedikit itu, malah dengan ingatan dan pemahaman yang lebih disebabkan suasana yang santai tanpa tekanan. Sekiranya di saat akhir baru bertemankan kitab dan nota, maka apa yang anda dapat tidak lain hanyalah ilmu yang amat mentah, yang apabila sudah selesai peperiksaan, akan mengalir keluar umpama air yang pecah dari empangan. Begitu juga soal kerja dan assigmnet, kalau semuanya dilakukan di saat akhir, pastilah berakhir dengan ada yang tidak lengkap, salah di sini sana dan bebanan perasaan yang berperang antara rasa mengantuk keletihan dan amanah yang menentukan natijah subjek yang diambil. Lebih baik rasanya kerja itu dilakukan secara santai dan bersahaja, sedikit demi sedikit yang lama-lamanya pasti membukit.

Dengan melakukan kerja, assigment dan mengulangkaji secara sedikit tetapi konsisten dan berpanjangan, pastilah perasan malas berkurangan. Kerana ianya begitu santai, rileks, bersahaja, sedikit, tidak melelahkan malah bebas daripada tekanan dan bersifat biasa-biasa, tidak membebankan sesiapa sahaja. Bukankah biasa-biasa yang luar biasa istiqomahnya akan menghasilkan sesuatu yang luar biasa hebatnya? Hasilnya INSHA ALLAH mempesonakan. Ayuh kita berubah. Jangan dimarah rasa malas, tetapi hadapilah ia sebagai manusia, yang dikurniakan akal untuk merancang bagaimana menghadapi rasa malas. Pepatah arab pernah menyebut:

اجتهد ولا تكسا فالندامة عقبى لمن يتكسل

Berusahalah dan janganlah malas, sesungguhnya penyesalan itu kesudahan bagi orang yang malas

Darul Sunan Sittah, Mat`am Syuruq, Mu`tah, Jordan.....

Saturday, October 29, 2011

SePuTaR KiSaH KeDaI......

Bismillah wa alhamdllah.....

Assalamualaikum,
Alhamdulillah, sedar tidak sedar, sudah hampir dua bulan hamba bermukim di Dataran Syams. Jauh dari kampung halaman, sesekali hamba merindui juga tanah Malaysia. Perlu diri ini selalu diingatkan bahawa dekat jauhnya kita dengan keluarga, bukanlah diukur dengan jarak perjalanan, tetapi niat perpisahan. Pada nama ilmu, itulah semulia-mulia perpisahan yang sementara. Moga jaulah ilmu ini dibantu Illahi, dan pengorbanan keluarga, wallahi tidak akan dilupakan. Hanya syurga yang mampu menjadi galang gantinya....

Semalam, dalam perjalanan pulang ke rumah, tekak hamba rasa haus air pepsi dari dalam peti ais kedai(maklumlah rumah x berpeti ais), padahal suhu tyme tu bawah 15 celcius...Nak wat camne, sebab teringin hambe beli jugak, maka jadilah satu peristiwa yang hamba ingin kongsikan bersama tuan hamba semua...KIsahnya begini....

Hamba beli pepsi tu 2 botol besar(maklumlah adat hidup bermasyarakat, sorang beli sume kongsi,huhu), dengan harga 80kurush sebotol(bahasa kita 80sen,tpi nilainya anda kali dengan 4.5)...Jadi hamber bayar 5JD, itu aje yang ade masa tu..Patotnya pekedai tu pulangkan balik 3JD 40kurush..ntah cmne, dia bagi hambe 4JD 40kurush,wah banyak tu. 1JD bersamaan dgn RM4.5..kalo kat malaysia, 1JD tu dah lepas beli nasik goreng ayam ngn sirap....Maka datanglah makhluk bertanduk bernama setan...Katanya, ko bedal je 1JD tu, bukan sape tau..banyak benda bole beli...Tapi waktu tu, hambe berjubah, cepat2 hati kecik berbisik, ko ni dah la pakai jubah, nak nipu makan harte haram.....

Pendekkan citer, hambe bagi balik 1JD tu...Pekedai tu punyalah puji, macam2 doa y keluar dari mulut dia untuk hambe,huhu hampir riyak la jugak...huhu...Hambe pun ke atas, minum ngn member2 seangkatan...

Pendekkan citer, esoknya, hamba mencari buku untuk disusun...tetiba,satu buku hambe hilang..buku subjek madkhal fi syariah islamiah, salah satu subjek penting untuk dihadam....Cuak dan hambe, jenuh selongkar sana sini x jugak jumpa2..Pendek citer, tedetik di hati, mungkin tertinggal kat kedai smlm, sebab hamba singgah kedai tu lepas kelas tambahan subjek tersebut...Hambe pun tanpa buang masa, trus g kedai tu. Disambut dgn senyuman oleh pekedai tu, tanpa banyak bicara trus dia menghulurkan buku tu....memang tertingal kat situ dan dia menjaganya.....Moral valuenye :

1- Jujur...bole je hambe nak tibai duit dia,sbb dia memang x perasan...tpi kengkawan cuba bayang, kalo la hambe tibai duit dia secara haram camtu, n dia perasan, agak2 buku hambe tu ntah2 dah dicampaknya ke tong sampah..

2- Jangan zalimi manusia lain...mgkin kita ckp 1JD tu kecik je nilainye,tapi kengkawan cuba bayang,kalo 10 orang tibai 1JD, dah jadi 10JD, banyak tu lebih kurang RM40..kalo 20 orang camne?30,40?? sikit2 lama2 membukit....cian kat pekedai tu,lelama kite kene hantor dia dari Jordan ke Tanjung Rambutan....

3- Jangan letak kitab merata-rata...huhu ni ditujukan utk hamba skali, kitab adalah wasilah ilmu, jgn jadi pak arab yang dengan selambe tanpa rsa bersalah, duduk atas kitab diorang,xkira la laki atau pmpuan...truk betoi perangai tu....

4- Buatlah baik, walau sedikit.....Allah x kira sikit atau banyak yang ALlah kira kita buat atau x...

Konklusinya, kalo kita x bole buat baik kat org lain, maka janganlah buat jahat dekat dia..kalo kita xdpt topap akaun pahala, setidak-tidaknya janganlah pula menambah akaun dosa,kan,kan??

...sekian....wassalam...

Thursday, July 28, 2011

RAMADHAN MENJELANG

Ramadhan datang lagi. Sepertimana yang diketahui, kewajipan berpuasa telah difardhukan ke atas kita pada bulan sya`ban tahun kedua Hijrah dengan turunnya ayat 183 daripada surah al-Baqarah (Wahai orang yang beriman, telah difardhukan ke atas kamu puasa, sepertimana yang difardhukan ke atas umat-umat sebelum kamu, moga-moga kamu berTAKWA).

Kini ia datang. Cuma tinggal beberapa hari. Seandainya kita diberi kesempatan untuk sampai dan berada di dalamnya, maka bersyukurlah kita kepada Pencipta, kerana direzekikan kita untuk berada di bulan Ramadhan yang dipenuhi keberkatan dan kerahmatan. Bulan yang membentuk ketakwaan dan keimanan. Bulan yang dalamnya disediakan pengampunan yang tiada terhingga. Bulan yang padanya diikat syaitan durjana, lantas menyerlahkan sifat sebenar manusia. Bulan yang pahala ibadahnya digandakan berganda-ganda, lambang RahimNYA kepada kita. Bulan yang dalamnya terdapat malam agung melebihi seribu bulan. Bulan yang padanya kita menambahkan mutu sebagai hamba, supaya menjadi manusia yang berkualiti kehidupannya.


Tapi AWAS, dalam sibuk mengejar pahala Ramadhan, mungkin kita melupai perkara-perkara asas bagi mencapai spesifikasi ibadah yang dituntut padanya, lantas memungkinkan kita hanya mendapat lapar dan dahaga. Manfaatkan catatan ini, moga ibadah kita diterimaNya.

RUKUN-RUKUN PUASA

1) Niat
-Meniatkan sebulan berpuasa pada malam pertama Ramadhan.
(Sahaja aku berpuasa sebulan Ramadhan kerana Allah)
-Meniatkan puasa esok hari pada setiap malam Ramadhan.
(Sahaja aku berpuasa esok hari bagi menunaikan fardhu Ramadhan kerana Allah)

2) Menahan diri daripada perkara yang membatalkan puasa daripada subuh sehingga maghrib.


PERKARA-PERKARA MEMBATALKAN PUASA

- Makan dan minum dengan sengaja
- Memasukkan sesuatu ke rongga badan dengan sengaja(hidung,telinga,mulut,qubul dan dubur)
- Muntah dengan sengaja
- Bersetubuh dengan sengaja(termasuklah beronani)
- Haidh dan Nifas
- Gila dan Murtad


ADAB-ADAB BERPUASA

- Melewatkan bersahur sebelum Subuh dan mempercepatkan berbuka sesudah masuk waktunya
- Membanyakkan bacaan Quran dan doa
- Bersahur
- Menjaga lisan, pandangan, pendengaran, nafsu dan perbuatan
- Membanyakkan sedekah
- Menjaga solat fardhu berjemaah
- Bersolat tarawikh
- Memberi makan berbuka kepada orang yang berpuasa


PERKARA MAKRUH KETIKA BERPUASA

- Mempercepatkan sahur dan melewatkan berbuka sesudah masuk waktunya
- Ucapan dan pendengaran yang sia-sia serta pandangan yang meliar
- Membanyakkan tidur
- Membazir
- Berkumur berlebih-lebihan ketika mengambil wudhu`
- Muqaddimah jima`(sentuhan/ciuman) antara suami dan isteri

Moga puasa kita diterima olehNYa

Wednesday, July 27, 2011

Mutiara Teladan Agong

Bismillah wal hamdulillah

Lama dibiar sepi, bersawang tanpa coretan. Demi Tuhan, masa terasa begitu singkat, untuk sebuah kehidupan. Namun bila difikirkan, itu bukanlah alasan bagi mengabai tuntutan sebuah seruan menujuNya..


Moga perkongsian ini menjadi manfaat untuk semua....



PESAN baginda SAW kepada Saidina Ali karramallah wajhah......

Wahai Ali, bagi orang MUKMIN ada tiga tanda-tandanya:
- Tidak terpaut hatinya pada harta benda dunia.
- Tidak terpesona dengan pujuk rayu.
- Benci terhadap perbualan dan perkataan sia-sia.

Wahai Ali, bagi orang 'ALIM itu ada tiga tanda-tandanya:
- Jujur dalam berkata-kata.
- Menjauhi segala yg haram.
- Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang JUJUR itu ada tiga tanda-tandanya:
- Merahsiakan ibadahnya.
- Merahsiakan sedekahnya.
- Merahsiakan ujian yang menimpanya.

Wahai Ali, bagi orang berTAKWA itu ada tiga tanda-tandanya:
- Takut berlaku dusta dan keji.
- Menjauhi kejahatan.
- Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada tiga tanda-tandanya:
- Mengawasi dirinya.
- Menghisab dirinya.
- Memperbanyakkan ibadah kepada Allah.

Wednesday, June 22, 2011

Me-See yang berMISI

Bismillah wal hamdulillah..

Sejarahnya panjang. Bertatih perlahan-lahan cuba mendaki puncak. Bermula dengan nama Shoutul Mujahideen, kemudian bertukar kepada pelbagai lagi nama, dan akhirnya bertemulah dengan nama Me-See. Ketika itu, kehadirannya masih asing, jauh reputasinya di belakang Shoutul Faizeen daripada Sekolah Izzuddin Shah(SIS). Tapi berkat kegigihan, Me-See membentuk kekuatannya tersendiri. Sehinggalah muncul Johan Festival Nasyid Daerah Kinta 2(kini dikenali sebagai Daerah Kampar) pada tahun 2007 dan mewakili daerah tersebut untuk karnival di peringkat negeri.

Namun, kalah mahupun menang, bukanlah tujuan utama. Sebaliknya, kepuasan dakwah menerusi hiburan, itulah yang menjadi rencah utama. Buat adik-adik yang menganggotai Me-See kini, teruskan usaha menyebarkan dakwah, melalui wasilah hiburan yang kini semakin mendapat tempat dalam masyarakat. Hiburan kalau kena gayanya, mampu menjadi platform yang menggegarkan dunia barat kerana ia mampu menarik jutaan manusia menuju Tuhan...

ALAM KURNIAN-NYA

Langit nan membiru pepohonan menghijau nan rimbun
Mentari bersinar menerangi kehidupan insan
Purnama memancar melambangkan keagungan Tuhan
Gemerlapan bintang mendamba kerinduan

Renungilah duhai teman
Kurniaan Tuhan
Lambang kasih sayang kepada kita insan
Hayatilah duhai taulan
Keagungan Tuhan
Penuh kenikmatan menyeri kehidupan

Alam bagaikan mutiara suci
Andai dihampar kasih murni
Disayangi dengan hati yang murni
Alam memberi inspirasi hati
Damba kasih dari Ilahi
Membawa kita ke syurga Ilahi

Alam kurnianNya…..huuuhuuuu
Huhuhu….
Hahahahaaahaha…..
………………………………………..

Perhati wahai saudara
Kurnia Yang Esa
Bersyukurlah kita rahmat kurniaanNya (Rahmat dariNyaaaaa)

Perhatilah burung berterbangan
Air mengalir kejernihan
Lambaian hijau penuh kesyahduan

Andai kelayuan dan kesepian
Alam yang indah kesunyian
Insani rebah
Gugur kesayuan
2X

Alam bagaikan mutiara suci
Andai dihampar kasih murni
Disayangi dengan hati yang murni
Alam memberi inspirasi hati
Damba kasih dari Ilahi
Membawa kita ke syurga Ilahi
2X

Alam kurniaanNya

Lagu : Mior Fakhrullah
Lirik : Arifi Putra
Munsyid : Me-See
Tahun : 2007

Sunday, June 19, 2011

Sepagi di IGOP

Bismillah...

Alhamdulillah majlis reunion batch SPM 07 SBP Integrasi Gopeng telahpun berakhir. Syabas dan tahniah kepada pihak yang bertungkus-lumus menganjurkannya. Meskipun jumlah yang hadir tidak sampai 20 orang, tapi terdapat kelainan yang saya rasakan amat baik untuk reunion kali ini.

Berkumpul di sekolah bukan sekadar berjumpa bertanya khabar dan berita, atau mengenang memori yang lama ketika masih menuntut di sana, tapi kita juga datang untuk meninggalkan sesuatu yang amat berguna kepada adik-adik junior yang berada di tingkatan lima. Talk selama 20 minit seorang berkisar mengenai bidang yang diceburi masing-masing saya kira menjadi panduan berguna untuk mereka lebih selektif dalam memilih haluan masa depan.

Datang dengan latar belakang pendidikan yang pelbagai, ada antaranya daripada lapangan medic(Bazli), Engineering(Cimi, Haziq dan Muiz), Business Study(Najmi), Syariah(Saya), Perundangan(Amri), Pendidikan(Idzan), Geologi(Shaheera), Dentistry(Nik dan Norizan) dan Food Manufacture(Pa`en) semuanya berpadu dalam Talk Show selama separuh hari. Jalan yang pernah dilalui, diceritakan kembali kepada adik-adik supaya mudah menuruti, mehnah tribulasi yang dihadapi diputarkan kembali bagi diambil `ibrah daripadanya. Segala jerit-perih perjuangan dilontarkan bayangan supaya semuanya sedar hidup di dunia memerlukan usaha yang bukan sedikit.

Bermula seawal jam 8.30 pagi, adik-adik didedahkan secara santai dan bersahaja mengenai kos-kos yang saya nyatakan tadi. Pendekatan menggunakan slide show amat berkesan dalam proses pemahaman berkenaan apa yang diterangkan. Sesi soal jawab di akhir program juga mendapat sambutan yang menggalakkan. Kos engineering nampaknya mendapat perhatian ramai.

Moga program reunion sebegini dapat diteruskan lagi pada masa akan datang. Mungkin dalam pendekatan yang berbeza tetapi tujuan dan hala tujunya sama. Kita datang bukan sekadar berukhuwah, tetapi berisi dengan aktiviti-aktiviti yang Insha Allah mendatangkan pahala dan meniupkan roh memberi dalam diri kita. Beri itu bukan sekadar pada material yang tidak pernah akan cukup, tetapi ilmu yang mampu mengangkat darjat seorang hamba melebihi raja lebih aula keutamaannya untuk diberi. Malah memberi itu sudah cukup besar manfaatnya kepada kita semua kerana erti hidup bukankah pada memberi??

Ilal liqa`...

Tuesday, June 14, 2011

SaTu HaTi

Bilakah lagi kita semua satu hati
Bilakah lagi keamanan kan dikecapi
Bilakah lagi Islam kan dijulang tinggi
Bangunlah wahai ummah kita satu hati

Bilakah lagi kita semua satu hati
Bilakah lagi keamanan kan dikecapi
Bilakah lagi Islam kan dijulang tinggi
Bangunlah wahai ummah kita satu hati

Marilah bersama bersatu berjihad
Menentang kezaliman
Oh insan sedarlah pembalasan Tuhan pasti akan datang

Marilah bersama bersatu berjihad
Menentang kezaliman
Oh insan sedarlah pembalasan Tuhan pasti akan datang

Jangan takut
Jangan takut berjuanglah untuk keamanan

Sunday, May 15, 2011

Guru Oh Guru

Berburu ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepala ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat “cikgu” kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

USMAN AWANG
1979

kredit to http://1puisi.co.cc/

Monday, April 18, 2011

Doa Yang Berkubur

Sudah lelah rasanya berdoa dan memunajat, sudah lenguh tangan merafak doa berhajat, namun mengapa yang dikejar masih belum dapat?? Apa mungkin Dia Yang Maha Mendengar menjadi sebaliknya, sehingga terabai doa insan yang berhajat?? Mustahil Dia lupa, apatah lagi Dia tidak mendengar, sedangkan Dia amat dekat, lebih dekat daripada urat nadi leher yang berdenyut setiap saat, jadi mengapa doa kelihatan tidak menjelmakan apa yang dimimpi???

Renungilah kisah ini...

Pada suatu hari Saad bin Abi Waqqas bertanya kepada Rasulullah, "Ya Rasulullah, doakan aku kepada Allah agar aku dijadikan Allah orang yang makbul doanya." Rasulullah menjawab, "Hai Saad, makanlah yang baik, (halal) tentu engkau menjadi orang yang makbul doanya. Demi Allah yang memegang jiwa Muhammad, sesungguhnya seorang yang pernah melemparkan sesuap makanan haram ke dalam mulutnya (perutnya), maka tidaklah akan dikabulkan doanya selama selama 40 hari. Siapa saja manusia yang dagingnya tumbuh dari makanan yang haram, maka nerakalah yang berhak untuk orang itu." (HR. Alhaafidh Abubakar bin Mardawih dikutip oleh Alhaafidh Ibnu Kathin dalam tafsirnya).

Cukuplah sirah telah menyuluh membawa teladan, itulah jawapan bagi yang mengungkap MENGAPA apabila doanya gagal direalitikan oleh Yang Memiliki dunia dan isinya. Renung diri, apakah Tuhan tidak mampu mengabulkan doa sedangkan Dia Maha Kuasa ataupun kita sendiri yang gagal menepati spesifikasi kemakbulan doa? Jawapannya ada pada kita.

Sesuap makanan saja, akan mengakibatkan doa kita selama 40 hari tidak terkabul, apabila bila makanan haram yang masuk ke perut kita lebih dari sesuap bahkan berkali-kali sehingga tak terhitung lagi, sudah tentu sampai matipun kita berdoa, Allah tak akan mengabulkannya. Kita yang memilih jalan, supaya doa dimakbulkan, ataupun biar doa dikuburkan, jangan tersalah membuat pilihan!!!

"Ada tiga orang yang tidak ditolak doa mereka: orang yang berpuasa sampai dia berbuka, seorang penguasa yang adil, dan doa orang yang teraniaya. Doa mereka diangkat Allah ke atas awan dan dibukakan baginya pintu langit dan Allah bertitah, 'Demi keperkasaan-Ku, Aku akan memenangkanmu (menolongmu) meskipun tidak segera." (HR. Attirmidzi)

"Tiada seorang berdoa kepada Allah dengan suatu doa, kecuali dikabulkan-Nya dan dia memperoleh salah satu dari tiga hal, yaitu dipercepat terkabulnya baginya di dunia, disimpan (ditabung) untuknya sampai di akhirat, atau diganti dengan mencegahnya dari musibah (bencana) yang serupa." (HR. Atthabrani).

Friday, April 1, 2011

Khutbah Di Kg Tonggang

KEKUATAN DAN KELEMAHAN UMAT ISLAM


الْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ.
أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى حَبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ نَّبِيِّ الرَّحْمَةِ وَشَفِيْعِ اْلأُمَّةِ وَعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ وَالاَهُ. أَمَّا بَعْدُ.
فَيَا عِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ.
قد قال الله تعالى في الكتاب المبين (     •   •     )

Sidang jumaat sekalian,
Pada Jumaat yang penuh keberkatan ini, ayuhlah kita semua memperkukuhkan keimanan dan mempertingkatkan ketaqwaan terhadap Allah S.W.T dengan melaksanakan perintahNya dan menjauhi tegahanNya, dengan demikian mudah-mudahan Allah S.w.t menjadikan kita muslim yang sebenar-benarnya mukmin iaitu insan yang sentiasa tunduk, patuh dan menyembah hanya kepada Allah S.W.T semata-mata.
Firman Allah S.W.T. :-
        
Yang bermaksud : Dan tiadalah mereka itu diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan Ibadat kepada-Nya, lagi tetap teguh di atas tauhid (Al-Bayyinah : 5)

Sidang jumaat sekalian,
Allah telah menciptakan manusia, dan Allah jugalah yang layak dan berhak untuk mengadakan satu agama yang mampu menjadi pedoman dan anutan manusia ciptaan-Nya. Islam adalah satu-satunya agama yang diredhai oleh Allah S.W.T. dan Islam juga adalah satu-satunya agama yang mampu membawa kebahagiaan dan ketenangan kepada manusia di dunia dan di akhirat.
Sesungguhnya umat Islam adalah umat terbaik, umat yang seimbang dalam pelbagai aspek, yang pernah wujud di muka bumi ini. Allah S.W.T. telah menjanjikan bahawa umat Islam adalah umat yang paling berkuasa dan perkasa dan di tangan umat Islam pulalah letaknya kendali kepimpinan untuk umat manusia. Di bahu umat Islamlah terpikul amanah untuk membawa manusia keluar daripada kesesatan dan kejahilan kepada ketauhidan dan pengabadian hanya kepada Allah Yang Maha Esa. Umat Islam juga bertanggungjawab menghapuskan kezaliman dan penganiayaan, lantas menciptakan keadilan dan kedamaian di setiap pelusuk dunia.
Kamus sejarah mencatat kisah, umat Islam pernah menakluki bumi ini suatu ketika dahulu, namun setelah masa berlalu, umat ini telah semakin hanyut dan leka dibuai mimpi serba indah yang menyebabkan berlakunya kesilapan demi kesilapan yang membawa kepada kejatuhan. Mereka telah menciptakan pergaduhan dan persengketaan dalam masalah hukum dan pemerintahan. Mereka juga yang menimbulkan ketegangan dan ketaksuban yang memecahkan penyatuan umat. Mereka juga telah meninggalkan segala amalan demi mengecapi nikmat bersifat keduniaan. Akhirnya umat ini ditimpa musibah besar dengan ditinggalkan Allah daripada pertolongan dan pembelaannya. Jadilah umat Islam sebagai umat yang hanya wujud pada nama dan bentuk zahirnya semata-mata. Namun amalan dan kehidupan telah ditinggalkan jauh dari nilai-nilai keislaman yang mulia. Maka jadilah umat Islam sebagai umat yang melutut dan tunduk pada desakan dan ugutan.

Kesan dan akibat dengan hancurnya ketamadun dan kehebatan umat islam itu telah meninggalkan luka yang mendalam di tubuh dan jiwa umat Islam masa kini. Lebih parah lagi, umat Islam kini menjadi semakin lemah dan ditinggalkan oleh kepesatan pengetahuan yang begitu mempesonakan. Tidak cukup dengan itu, umat Islam berhadapan pula dengan penyakit lemahnya akidah, musnahnya akhlak, jahilnya pengetahuan, miskinnya kesopanan , berpecah-belahnya kekuatan, terputus-putusnya ikatan persaudaraan dan hilangnya keberanian.
Di atas kelemahan umat Islam itulah, golongan kafir berhasil memusnahkan agama, mengubah akhlak, menahan kemajuan, menentang yang haq, mematikan jalan-jalan ilmu yang dimiliki umat Islam dan menguasai ekonomi umat Islam. Lalu hancurlah kekuatan, musnahlah perpaduan, tenggelamlah keimanan, hilanglah keIslaman.
Sidang Jumaat sekalian,
Ketahuilah kita bahawasanya punca berlakunya kemusnahan demi kemusnahan ini ialah sebab umat islam telah melupakan Allah S.W.T, lalu akhirnya Allah S.W.T. juga telah melupakan kita. Maha benar Allah dengan firmannya :
           
[Janganlah kamu seperti orang-orang yang melupakan Allah S.W.T., lalu Allah melupakan dia].
(Surah Al-hasy'r :19)
Pengalaman yang diambil melalui liku-liku sejarah sepatutnya menjadikan kita peka dan tahu, bahawa sebagai indivdu-individu yang mengaku muslim, kita hendaklah melakukan penambahbaikan dalam jiwa dan akhlak kita. Penambahbaikan itu mestilah diteliti asasnya dan dipercepatkan langkahnya supaya dapatlah kita berhati-hati dan berdedikasi, jangan kita tempuh lagi jalan-jalan yang menyebabkan kelemahan dan kegelapan. Sebaliknya kita lalui pula jalan-jalan yang dapat menyebabkan timbulnya kekuatan dan kemuliaan.
Untuk menimbulkan kekuatan dan kemuliaan itu, bukanlah dengan mengabaikan akhlak dan kesopanan, juga bukan dengan mengikut-ikut golongan timur dan barat. Kekuatan hanya didapati dengan mengikut dasar-dasar yang kekal, mulia dan karamah yang ada dalam syariat Islam yang disampaikan oleh baginda nabi s.a.w.
Masanya sudah tiba dan waktunya sudah datang bahawa umat Islam mestilah mendalami dan menghayati maksud Islam yang hakiki, kembali kepada ajaran Islam yang sebenarnya, melaksanakannya di semua pelusuk dunia dan menzahirkan syiarnya dengan menzahirkannya dalam kehidupan dan amalan, sehingga panji-panji Islam akan berkibar tinggi, sehingga umat Islam benar-benar menjadi penguasa di muka bumi ini dan semua manusia akan masuk dalam agama Allah ini dengan berduyun-duyun. Jika umat Islam mampu memiliki kekuatan-kekuatan yang dituntut oleh Islam tadi, maka akan nyatalah firman Allah S.W.T:
              
[Pada hari itu bergembiralah seluruh kaum mukminun dengan pertolongan Allah, Allah memberikan pertolongan kepada sesiapa sahaja yang di kehendaki. Dia adalah maha mulia lagi maha penyayang] (Surah Ar-Ruum ayat 4-5)



KHUTBAH KEDUA
اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِىَ لَوْ لاَ أَنْ هَدَانَا اللهُ.


Sidang Jumaat sekalian,
Pada Jumaat yang mulia ini, maka janganlah kita bertangguh lagi untuk menghitung dan menghisab, adakah kita tergolong dalam umat Nabi Muhammad saw yang dicintainya ataupun tidak kalau kita gagal untuk mengembalikan keagungan dan kehebatan umat Islam.
     
Tiada salahnya, mahupun malu atau segannya bagi kita menoleh ke belakang untuk mengambil iktibar dan penduan melalui tinggalan umat yang lalu dan melihat ke hadapan dengan perancangan lebih teliti dan berkesan bagi membolehkan umat Islam terus melangkah dengan survival dan penuh keyakinan dan bertawakal kepada Allah. Imam Malik r.a. berkata: “Tidak akan baik golongan yang terakhir daripada umat ini kecuali dengan apa yang sudah baik umatnya yang terdahulu.”
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ.
رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَِلإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِاْلإِيمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِى قُلُوبِنَا غِلاًّ لِلَّذِينَ آمَنُواْ رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَحِيمٌ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسلاَمَ وَالْمُسْلِمِينَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِينَ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِينَ، وَالظُّلْمَ وَالظَّلِمِينَ. وَانْصُرْنَا عَلَى هَؤُلآءِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَنَا وَيَصُدُّونَنَا عَنْ سَبِيلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ يَا مُجْرِىَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ اْلأَحْزَابِ، اِهزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْلَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا.
رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Thursday, March 31, 2011

April Yang Palsu

Ia datang lagi, kali ini entah berapa ramai yang masih teraba dalam terang, sengaja mengocah air yang tenang. Kasihnya Tuhan memang sangat mendalam, namun kita hamba jangan sekali menjalang, sengaja air tenang dikocah goncang. Awas, jangan!!!!! Buaya mungkin tiada di air tenang, tapi siapa tahu apa yang mendatang, bimbang turunnya amaran yang tidak mengenal siapa adik siapa abang.

April fool dihukum adalah haram, namun berapa ramai umat ini yang peduli, biasa saja usikan april fool membingit, pada ketibaan 1 April yang datang. Cukuplah link ini untuk menimbang, masihkah benar kita menegakkan basahnya benang???

http://www.solihinzubir.com/2011/03/fatwa-dan-hukum-menyambut-april-fool.html

Sunday, March 27, 2011

Berakhirnya Si Hasad

Alkisah, dalam sebuah negeri ada seorang sultan, seoarang pengawal yang setia dan seorang pegawai yang tamak haloba. Adapun pengawal ini merupakan pengawal kesayangan sultan, sehingga baginda amat rapat dan dekat dengan pengawal tersebut. Setiap pagi, pengawal tersebut selalu berbual dengan baginda sultan dan seringkalilah mengingatkan sultan dengan satu ayat keramat, "Tuanku berbuat baiklah dengan siapa yang berbuat baik, dan bagi yang berbuat jahat, cukuplah kejahatan itu dibalas dengan kejahatannya sendiri.

Maka menjadi asbab buat pegawai yang bermuka-muka ini menjadi iri hati dan dengki (biasanya kalo dah bermuka-muka ni, sinonim juga dengan dengki dan iri hati, kira complete package la)..Shahadan pada suatu hari, menjelmalah idea busuk untuk menjahanamkan hubungan baik antara baginda sultan dan pengawal ni tadi. Maka pegawai ini mengadap baginda sultan, "Wahai sultan, si pengawal yang engkau sayangkan itu bukanlah ikhlas mendampingimu, sebaliknya dia mengata sesuatu yang buruk tentangmu kepada rakyat jelata. Dia menyebarkan bahawa mulutmu itu busuk sehingga tidak tertahan olehnya. Jika engkau tidak percaya, nanti apabila dia datang kepadamu, maka perhatikanlah, dia pasti menekup hidungnya bila engkau berbicara dengannya".

Baginda sultan begitu murka mendengar perkhabaran tersebut, tetapi baginda masih beranggapan semuanya fitnah selagi belum ada bukti yang sahih.

Maka si pegawai ini pun meng`advance`kan tipu muslihatnya, dipanggil si pengawal tadi yang kebetulan lurus bendul ini ke rumahnya. Dijamu pengawal ini dengan makanan yang dicampur dengan bawang putih dalam kuantiti amat banyak tidak terhingga. Namun kerana tidak mahu mengecewakan tuan rumah, digagah juga dirinya untuk menjamah. Akibatnya korang pun tau kan camne bau mulut lepas tibai bawang putih berdozen-dozen. Busuk yang amat.

Sesudah selesai makan, disuruh pengawal ini mengadap sultan, katanya ada titah penting yang mahu disampaikan kepadanya. Maka berangkatlah si pengawal ini dengan tidak mengesyaki apa-apa(orang berjiwa bersih selalunya husnu zon). Apabila sampai, baginda sultan pun teringat kata-kata si pegawai tadi lantas di`test`nya apakah benar pengawal ini mengatakan mulutnya busuk. Dititahkan pengawal tersebut menghampiri baginda sultan. Maka mengadaplah pengawal ini sambil menekup mulutnya disebabkan tidak mahu baginda sultan terganggu oleh bau mulutnya yang busuk.

Apalagi, sultan pun menjadi murka yang teramat, sehingga terasa mahu dibunuh hidup-hidup pengawal tadi. Namun entah bagaimana, (ilham yang ditiupkan oleh ALLAH), baginda sultan tidak menitahkan supaya pengawal ini dibunuh secara `direct`. Tetapi dilakukan secara `indirect`. Ditulisnya surat, dan disuruh pengawal ini membawa surat tersebut kepada seorang pegawai tinggi istana, yang biasanya ditugaskan untuk menaikkan pangkat pegawai-pegawai dan pengawal-pengawal istana, namun beliau juga tanpa diketahui ramai, merupakan pegawai hukuman diraja yang disembunyikan statusnya. Seperti yang dikatakan, keluhuran dan kelurusan pengawal ini telah membuatkan belia tanpa banyak soal terus membawa surat ini kepada pegawai tersebut.

Dalam perjalanan, si dengki tersebut telah menawarkan diri untuk menghantar surat tersebut, kerana sangkanya baginda sultan menitahkan dalam surat tersebut untuk pengawal tadi dinaikkan pangkat, jadi sekiranya dia yang membawanya, pasti dia yang akan dinaikkan pangkat. Pengawal ini pun bersetuju bagi tidak menghampakan pegawai tersebut. Tanpa diketahui mereka, kandungan surat tersebut ialah "Dengan perintahku, engkau penggal leher orang yang membawa surat ini kepadamu, dan tunjukkan mayatnya nanti kepadaku"

Maka berjumpalah pegawai tadi dengan pegawai tinggi istana tersebut. Sesudah membaca surat tersebut, apalagi...tanpa berlengah hukuman pun dilaksanakan.... Jadi silalah menjadi pendengki kalau rasanya sudah cukup untuk menahan akibatnya....

Benar firman ALLAH :

Barangsiapa yang membuat kejahatan, dibalas seimbang dengan kejahatannya

(Al-An`am : 160)

Thursday, March 24, 2011

Semangat Yang Jantan

Jumaat hadir lagi, penuhi fitrah alami. Hari penghulu segala hari, begitu dinanti oleh sahabat generasi Rabbani. Padanya mereka seakan berpesta, berpesta ibadat supaya bertambah dekat. Hati khusyuk berzikir supaya diri tidak lari dari nilai hamba yang sejati. Akal sentiasa fikir supaya jasad tidak pergi dari tradisi abdi. Mulianya nilai mereka, insan yang berabdi untuk Robbi. Hinanya kita kerana sanggup menghamba diri pada duniawi.

Jumaat kini sepi. Tiada pesta. Yang ada hanya kita yang lalai, kerja yang berlambak kejam tidak tahu bila berkesudahan. Agaknya itulah hukuman di atas kesilapan membuat percaturan. Nilaian cuti hari Jumaat demi pesta ibadat, pasti syurga sudi membukakan seluas langit pintunya menjemput kita yang peka. Namun kita lebih sudi cuti pada hari Ahad, seolah-olah memberi `kebesaran` buat hari `mereka` pergi menyembah `tuhan`. Mengapa ini terjadi sedangkan yang berkuasa mengawal cuti adalah yang ditaklifkan Jumaat. Jangan kita jadi seperti kaum Yahudi, pada hari disuruh ibadat, ketika itulah ikan melompat-lompat. Tapak sembahan dibiarkan sepi, mengejar ikan yang tidak lain hanyalah duniawi.

Khutbah nabi penuh berisi. Mencakupi semangat, ilmu dan matlamat. Itulah petua sahabat menjadi dekat, dengan jalang juang yang sememangnya kelat. Namun kita hari ini begitu hilang kelakian, khutbah disedia kedengaran ganjil dan penat. Tidak berani membahas isu umat, yang ditekankan ialah menjaga sensiviti masyarakat. Itu hanyalah topeng palsu sebagai dikambinghitamkan, kerana sesungguhnya khutbah mampu mengubah tamadun umat, daripada jahil menuju keramat. Maka masuklah Yahudi penyekat matlamat, dengan khutbah dibiarkan pondan tidak bersemangat. Tapi kita masih lagi tunduk redha tanpa memerah keringat, untuk menjantankan kembali khutbah yang mewarnai Jumaat.

Rupanya inilah antara asbab betapa dangkalnya umat, Jumaat sepi tiada lagi misi ibadat.....

Sinaran Emas Permata

Sesungguhnya jika kamu syukur, pasti Kami akan menambah nikmatmu, dan jika kamu kufur, maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".



Hidup paling bahagia bukan semestinya dengan banyaknya harta,tingginya pangkat semata-mata. Namun sesiapa yang ada padanya dua perkara ini, maka bahagialah dia.

1. Orang yang diberi nikmat kemudian ia bersyukur.
2. Orang yang ketika diberi ujian Allah kemudian ia bersabar.

Kadang-kadang kita berduit, tetapi risau memikirkan duit akan habis. Kadang-kadang kita berpangkat tinggi, namun kesibukan berjawatan menyebabkan hati menjadi mati.
Jadi bagaimana mahu bahagia?

Ada empat cara yang boleh dijadikan sandaran.


1. Bersyukur dengan sekecil apapun nikmat.
Akibatnya kita akan merasakan kebahagiaannnya sampai ke hal-hal yang kecil. Berbeza dengan yang tidak tahu bersyukur, dia letih dan susah memikirkan nikmat yang belum ada. Akibatnya jangankan nikmat yang belum ada, yang sudah ada sahaja tak ternikmati. Ingatlat Ahli syukur tidak pernah kehilangan kesempatan untuk menikmati bukan nikmatnya, tetapi sikap syukurnya itu yang membuat ia berasa nikmat dengan apa adanya.

2. Selalu memuji Allah dalam setiap kesempatan.
Setiap kali ia mendapat pujian tidak merasa itu miliknya mutlak. Kerana dia sedar bahawa status hamba tidak layak menjadi bangga. Sebaik-baik orang yang bersyukur, yang selalu berbahagia adalah yang ketika dipuji mengembalikan pujian itu kepada Allah swt. Dengan Ucapan “Al-Hamdulillah Rabbil A’lamin” Segala puji hanyalah bagi Allah, hanyalah milik Allah, Tuhan sekalian alam.

3. Selalu berterima kasih kepada orang yang menjadi jalan nikmat bagi dirinya.
Semua nikmat ada jalur-jalur dan asbab-asbabnya. Mungkin nikmat kita datang melalui seseorang. Orang yang tahu bersyukur itu senang sekali untuk merenungi dan mengingati kebaikan orang lain dan membalasnya. Dan orang-orang yang bersyukur inilah yang akan menikmati kehidupan yang penuh dengan nikmat.

4. Memanfaatkan nikmat yang ada untuk mendekatkan diri kepada Allah.
Lisan mengucapkan Hamdalah kepada Allah dan terima kasih kepada sesama manusia. Dahi dipakai banyak bersujud. Mata dipakai melihat kebenaran ilmu dan Al Quran. Lidah dipakai banyak menyebut nama Allah, berdoa, menasihati kebaikan dan kebenaran, kekuatan diwakafkan demi agama dan harta kekayaan dinafkahkan di jalan Allah.

ALLAHUMMA AINNI A’LA DZIKRIKA WA SYUKRIKA WA HUSNI IBADATIKA.

Ya Allah jadikanlah kami hamba Mu yang sentiasa mengingati Mu dan Hamba mu yang sentiata mensyukuri nikmat Mu, dan hamba Mu yang melakukan amal kebaikan kerana Mu.