.....

Semakin aku belajar, semakin aku sedar yang aku tidak mengetahui apa-apa.

Monday, April 18, 2011

Doa Yang Berkubur

Sudah lelah rasanya berdoa dan memunajat, sudah lenguh tangan merafak doa berhajat, namun mengapa yang dikejar masih belum dapat?? Apa mungkin Dia Yang Maha Mendengar menjadi sebaliknya, sehingga terabai doa insan yang berhajat?? Mustahil Dia lupa, apatah lagi Dia tidak mendengar, sedangkan Dia amat dekat, lebih dekat daripada urat nadi leher yang berdenyut setiap saat, jadi mengapa doa kelihatan tidak menjelmakan apa yang dimimpi???

Renungilah kisah ini...

Pada suatu hari Saad bin Abi Waqqas bertanya kepada Rasulullah, "Ya Rasulullah, doakan aku kepada Allah agar aku dijadikan Allah orang yang makbul doanya." Rasulullah menjawab, "Hai Saad, makanlah yang baik, (halal) tentu engkau menjadi orang yang makbul doanya. Demi Allah yang memegang jiwa Muhammad, sesungguhnya seorang yang pernah melemparkan sesuap makanan haram ke dalam mulutnya (perutnya), maka tidaklah akan dikabulkan doanya selama selama 40 hari. Siapa saja manusia yang dagingnya tumbuh dari makanan yang haram, maka nerakalah yang berhak untuk orang itu." (HR. Alhaafidh Abubakar bin Mardawih dikutip oleh Alhaafidh Ibnu Kathin dalam tafsirnya).

Cukuplah sirah telah menyuluh membawa teladan, itulah jawapan bagi yang mengungkap MENGAPA apabila doanya gagal direalitikan oleh Yang Memiliki dunia dan isinya. Renung diri, apakah Tuhan tidak mampu mengabulkan doa sedangkan Dia Maha Kuasa ataupun kita sendiri yang gagal menepati spesifikasi kemakbulan doa? Jawapannya ada pada kita.

Sesuap makanan saja, akan mengakibatkan doa kita selama 40 hari tidak terkabul, apabila bila makanan haram yang masuk ke perut kita lebih dari sesuap bahkan berkali-kali sehingga tak terhitung lagi, sudah tentu sampai matipun kita berdoa, Allah tak akan mengabulkannya. Kita yang memilih jalan, supaya doa dimakbulkan, ataupun biar doa dikuburkan, jangan tersalah membuat pilihan!!!

"Ada tiga orang yang tidak ditolak doa mereka: orang yang berpuasa sampai dia berbuka, seorang penguasa yang adil, dan doa orang yang teraniaya. Doa mereka diangkat Allah ke atas awan dan dibukakan baginya pintu langit dan Allah bertitah, 'Demi keperkasaan-Ku, Aku akan memenangkanmu (menolongmu) meskipun tidak segera." (HR. Attirmidzi)

"Tiada seorang berdoa kepada Allah dengan suatu doa, kecuali dikabulkan-Nya dan dia memperoleh salah satu dari tiga hal, yaitu dipercepat terkabulnya baginya di dunia, disimpan (ditabung) untuknya sampai di akhirat, atau diganti dengan mencegahnya dari musibah (bencana) yang serupa." (HR. Atthabrani).

Friday, April 1, 2011

Khutbah Di Kg Tonggang

KEKUATAN DAN KELEMAHAN UMAT ISLAM


الْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ.
أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى حَبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ نَّبِيِّ الرَّحْمَةِ وَشَفِيْعِ اْلأُمَّةِ وَعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ وَالاَهُ. أَمَّا بَعْدُ.
فَيَا عِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ.
قد قال الله تعالى في الكتاب المبين (     •   •     )

Sidang jumaat sekalian,
Pada Jumaat yang penuh keberkatan ini, ayuhlah kita semua memperkukuhkan keimanan dan mempertingkatkan ketaqwaan terhadap Allah S.W.T dengan melaksanakan perintahNya dan menjauhi tegahanNya, dengan demikian mudah-mudahan Allah S.w.t menjadikan kita muslim yang sebenar-benarnya mukmin iaitu insan yang sentiasa tunduk, patuh dan menyembah hanya kepada Allah S.W.T semata-mata.
Firman Allah S.W.T. :-
        
Yang bermaksud : Dan tiadalah mereka itu diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan Ibadat kepada-Nya, lagi tetap teguh di atas tauhid (Al-Bayyinah : 5)

Sidang jumaat sekalian,
Allah telah menciptakan manusia, dan Allah jugalah yang layak dan berhak untuk mengadakan satu agama yang mampu menjadi pedoman dan anutan manusia ciptaan-Nya. Islam adalah satu-satunya agama yang diredhai oleh Allah S.W.T. dan Islam juga adalah satu-satunya agama yang mampu membawa kebahagiaan dan ketenangan kepada manusia di dunia dan di akhirat.
Sesungguhnya umat Islam adalah umat terbaik, umat yang seimbang dalam pelbagai aspek, yang pernah wujud di muka bumi ini. Allah S.W.T. telah menjanjikan bahawa umat Islam adalah umat yang paling berkuasa dan perkasa dan di tangan umat Islam pulalah letaknya kendali kepimpinan untuk umat manusia. Di bahu umat Islamlah terpikul amanah untuk membawa manusia keluar daripada kesesatan dan kejahilan kepada ketauhidan dan pengabadian hanya kepada Allah Yang Maha Esa. Umat Islam juga bertanggungjawab menghapuskan kezaliman dan penganiayaan, lantas menciptakan keadilan dan kedamaian di setiap pelusuk dunia.
Kamus sejarah mencatat kisah, umat Islam pernah menakluki bumi ini suatu ketika dahulu, namun setelah masa berlalu, umat ini telah semakin hanyut dan leka dibuai mimpi serba indah yang menyebabkan berlakunya kesilapan demi kesilapan yang membawa kepada kejatuhan. Mereka telah menciptakan pergaduhan dan persengketaan dalam masalah hukum dan pemerintahan. Mereka juga yang menimbulkan ketegangan dan ketaksuban yang memecahkan penyatuan umat. Mereka juga telah meninggalkan segala amalan demi mengecapi nikmat bersifat keduniaan. Akhirnya umat ini ditimpa musibah besar dengan ditinggalkan Allah daripada pertolongan dan pembelaannya. Jadilah umat Islam sebagai umat yang hanya wujud pada nama dan bentuk zahirnya semata-mata. Namun amalan dan kehidupan telah ditinggalkan jauh dari nilai-nilai keislaman yang mulia. Maka jadilah umat Islam sebagai umat yang melutut dan tunduk pada desakan dan ugutan.

Kesan dan akibat dengan hancurnya ketamadun dan kehebatan umat islam itu telah meninggalkan luka yang mendalam di tubuh dan jiwa umat Islam masa kini. Lebih parah lagi, umat Islam kini menjadi semakin lemah dan ditinggalkan oleh kepesatan pengetahuan yang begitu mempesonakan. Tidak cukup dengan itu, umat Islam berhadapan pula dengan penyakit lemahnya akidah, musnahnya akhlak, jahilnya pengetahuan, miskinnya kesopanan , berpecah-belahnya kekuatan, terputus-putusnya ikatan persaudaraan dan hilangnya keberanian.
Di atas kelemahan umat Islam itulah, golongan kafir berhasil memusnahkan agama, mengubah akhlak, menahan kemajuan, menentang yang haq, mematikan jalan-jalan ilmu yang dimiliki umat Islam dan menguasai ekonomi umat Islam. Lalu hancurlah kekuatan, musnahlah perpaduan, tenggelamlah keimanan, hilanglah keIslaman.
Sidang Jumaat sekalian,
Ketahuilah kita bahawasanya punca berlakunya kemusnahan demi kemusnahan ini ialah sebab umat islam telah melupakan Allah S.W.T, lalu akhirnya Allah S.W.T. juga telah melupakan kita. Maha benar Allah dengan firmannya :
           
[Janganlah kamu seperti orang-orang yang melupakan Allah S.W.T., lalu Allah melupakan dia].
(Surah Al-hasy'r :19)
Pengalaman yang diambil melalui liku-liku sejarah sepatutnya menjadikan kita peka dan tahu, bahawa sebagai indivdu-individu yang mengaku muslim, kita hendaklah melakukan penambahbaikan dalam jiwa dan akhlak kita. Penambahbaikan itu mestilah diteliti asasnya dan dipercepatkan langkahnya supaya dapatlah kita berhati-hati dan berdedikasi, jangan kita tempuh lagi jalan-jalan yang menyebabkan kelemahan dan kegelapan. Sebaliknya kita lalui pula jalan-jalan yang dapat menyebabkan timbulnya kekuatan dan kemuliaan.
Untuk menimbulkan kekuatan dan kemuliaan itu, bukanlah dengan mengabaikan akhlak dan kesopanan, juga bukan dengan mengikut-ikut golongan timur dan barat. Kekuatan hanya didapati dengan mengikut dasar-dasar yang kekal, mulia dan karamah yang ada dalam syariat Islam yang disampaikan oleh baginda nabi s.a.w.
Masanya sudah tiba dan waktunya sudah datang bahawa umat Islam mestilah mendalami dan menghayati maksud Islam yang hakiki, kembali kepada ajaran Islam yang sebenarnya, melaksanakannya di semua pelusuk dunia dan menzahirkan syiarnya dengan menzahirkannya dalam kehidupan dan amalan, sehingga panji-panji Islam akan berkibar tinggi, sehingga umat Islam benar-benar menjadi penguasa di muka bumi ini dan semua manusia akan masuk dalam agama Allah ini dengan berduyun-duyun. Jika umat Islam mampu memiliki kekuatan-kekuatan yang dituntut oleh Islam tadi, maka akan nyatalah firman Allah S.W.T:
              
[Pada hari itu bergembiralah seluruh kaum mukminun dengan pertolongan Allah, Allah memberikan pertolongan kepada sesiapa sahaja yang di kehendaki. Dia adalah maha mulia lagi maha penyayang] (Surah Ar-Ruum ayat 4-5)



KHUTBAH KEDUA
اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِىَ لَوْ لاَ أَنْ هَدَانَا اللهُ.


Sidang Jumaat sekalian,
Pada Jumaat yang mulia ini, maka janganlah kita bertangguh lagi untuk menghitung dan menghisab, adakah kita tergolong dalam umat Nabi Muhammad saw yang dicintainya ataupun tidak kalau kita gagal untuk mengembalikan keagungan dan kehebatan umat Islam.
     
Tiada salahnya, mahupun malu atau segannya bagi kita menoleh ke belakang untuk mengambil iktibar dan penduan melalui tinggalan umat yang lalu dan melihat ke hadapan dengan perancangan lebih teliti dan berkesan bagi membolehkan umat Islam terus melangkah dengan survival dan penuh keyakinan dan bertawakal kepada Allah. Imam Malik r.a. berkata: “Tidak akan baik golongan yang terakhir daripada umat ini kecuali dengan apa yang sudah baik umatnya yang terdahulu.”
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ.
رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَِلإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِاْلإِيمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِى قُلُوبِنَا غِلاًّ لِلَّذِينَ آمَنُواْ رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَحِيمٌ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسلاَمَ وَالْمُسْلِمِينَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِينَ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِينَ، وَالظُّلْمَ وَالظَّلِمِينَ. وَانْصُرْنَا عَلَى هَؤُلآءِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَنَا وَيَصُدُّونَنَا عَنْ سَبِيلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ يَا مُجْرِىَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ اْلأَحْزَابِ، اِهزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْلَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا.
رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ