.....

Semakin aku belajar, semakin aku sedar yang aku tidak mengetahui apa-apa.

Saturday, July 6, 2013

MAULANA JALALUDDIN MUHAMMAD AR-RUMI

Maulana Jalaluddin Muhammad Ar-Rumi (1207 M - 1273 M), tidak hanya dikenali sebagai penyair terbilang yang mempengaruhi Muhammad Iqbal, bahkan beliau juga merupakan qadhi dan ahli teologi Parsi Muslim yang hebat pada zamannya.

Lahir di Balkh, Afghanistan dan meninggal di Konya, Turkey, beliau meninggalkan karya kesusteraan yang pelbagai, terutamanya dalam Kesusasteraan Urdu dan Parsi. Antara petikan karyanya :

"Setiap kamu terhadap kehidupan ini seperti rumah tamu. Setiap hari kamu dikunjungi ramai tetamu dengan karenah yang pelbagai. Bukalah pintu buat mereka dan layanilah sebaiknya yang termampu. Andai kamu menutup pintu, kamu sangka diri makin selesa, bahkan hakikatnya kamu semakin hilang segala-galanya."




Thursday, July 4, 2013

NOTA PUASA


Ulangkaji berkaitan puasa sempena Ramadhan Kareem yang kian dekat. Moga Allah menyampaikan kita kepadanya dan amalan kita diterima olehNya.

Bismillah,

PUASA RAMADHAN secara istilah syarak ialah menahan diri daripada melakukan perbuatan yang membatalkannya daripada terbit matahari sehinggalah terbenam fajar pada hari-hari Ramadhan. 

RUKUN PUASA
  1. Menahan syahwat batin dan faraj.
  2. Menahan daripada melakukan perkara yang membatalkan puasa.
  3. Niat berpuasa di malam hari ( di sisi Syafie dan Maliki).

TEMPOH BERPUASA
  1. Bagi tempat yang terbit matahari. Bermula daripada terbit fajar sehinggalah terbenam matahari.
  2. Bagi tempat yang tidak terbit matahari. Mengikut waktu tempat yang terbit matahari paling dekat dengannya.

SYARAT-SYARAT WAJIB PUASA
  1. Islam (syarat wajib di sisi Hanafi, dan syarat sah di sisi Jumhur)
  2. Baligh.
  3. Aqil.
  4. Mempunyai kekuatan untuk melaksanakannya / tidak uzur sama ada uzur syar`i ataupun sakit.
  5. Iqamah ( syarat ini syarat tambahan di sisi Hanafiah).

SYARAT-SYARAT SAH PUASA (di sisi Syafie, dan ia sedikit berbeza di sisi mazhab-mazhab yang lain)
  1. Islam pada ketika tempoh berpuasa.
  2. Aqil dan Mumayyiz pada ketika tempoh berpuasa.
  3. Tidak didatangi Haidh dan Nifas pada ketika tempoh berpuasa.
  4. Berpuasa pada hari yang tidak diharamkan berpuasa.


PERKARA SUNAT BERKAITAN PUASA
  1. Sahur meskipun hanya meneguk air.
  2. Mempercepatkan berbuka setelah yakin masuk waktu berbuka.
  3. Berdoa ketika berbuka dengan doa yang ma`thur.
  4. Memberi makan mereka yang berbuka puasa.
  5. Mandi Hadas Besar / Janabah bagi sesiapa yang wajib melaksanakannya sebelum terbit fajar.
  6. Menjaga lisan dan perbuatan.
  7. Meninggalkan syahwat yang tidak membatalkan puasa seperti muqaddimah jima` dan berciuman.
  8. Berkasih-sayang dan bersedekah kepada fakir dan miskin.
  9. Meninggalkan berbekam di siang hari ( di sisi Syafie).
  10. Memperbanyakkan tilawah Al-Quran dan menuntut ilmu.
  11. Iktikaf.

PERKARA MAKRUH BERKAITAN PUASA
  1. Tidak berbuka langsung antara dua puasa.
  2. Muqaddimah jima`(persetubuhan) seperti ciuman, sama ada hanya berfikir mengenainya, atau memandangnya atau melakukannya kerana ditakuti berlakunya persetubuhan atau ejakulasi.
  3. Berlebih-lebihan dalam perkara yang berpotensi membatalkan puasa seperti mandi dan berkumur kerana dikhuatiri masuk ke dalam rongga.
  4. Merasa makanan kerana dikhuatiri masuk ke dalam rongga.
PERKARA YANG MEMBATALKAN PUASA
  1. Jimak / persetubuhan yang mewajibkan mandi hadas.
  2. Keluarnya air mani ataupun air mazi dengan sebab ciuman, aksi, pandangan, atau pemikiran yang membawa kepadanya (dengan sengaja).
  3. Muntah dengan sengaja, sama ada memenuhi mulut ataupun tidak (terkeluar atau ditelan) dan .
  4. Masuknya air/ cecair atau sesuatu melepasi tekak sama ada melalui mulut, hidung ataupun telinga, sama ada secara sengaja atau tidak atau tersalah ( tetapi terdapat khilaf mengenai penggunaan Inhaler bagi pesakit lelah, Inshaa Allah akan cuba dilampirkan kemudian ).
  5. Masuknya sesuatu ke dalam perut sama ada melalui apa-apa sahaja rongga termasuklah liang roma sama ada secara sengaja, atau tidak atau tersalah.


Adapun keterangan ini sangatlah ringkas dan tidak diletakkan sekali perbincangan yang lebih mendalam bagi tujuan memudahkan teman-teman yang tidak mengambil jurusan agama dan tentu saja ianya belum mencukupi untuk dijadikan sandaran kalian. Adapun teman-teman dijemput untuk membacanya sendiri melalui sumber-sumber yang saya nyatakan, ataupun sumber-sumber lain yang muktabar dan valid. Allahu a`lam.

Moga puasa kita diterima Allah dan beroleh ketakwaan.

(^_^)

Sumber :
1. Mausu`ah Fiqh Islami, Dr. Wahbah Az-Zuhaili.
2. Al-Hidayah, Al-Murghinani

Thursday, May 2, 2013

Kau Ini Bagaimana Atau Aku Harus Bagaimana

Kau ini bagaimana
Kau bilang aku merdeka, kau memilihkan untukku segalanya
Kau suruh aku berpikir, aku berpikir kau tuduh aku kapir

Aku harus bagaimana
Kau bilang bergeraklah, aku bergerak kau curigai
Kau bilang jangan banyak tingkah, aku diam saja kau waspadai

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku memegang prinsip, aku memegang prinsip kau tuduh aku kaku
Kau suruh aku toleran, aku toleran kau bilang aku plin-plan

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh maju, aku mau maju kau selimpung kakiku
Kau suruh aku bekerja, aku bekerja kau ganggu aku

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku taqwa, khotbah keagamaanmu membuatku sakit jiwa
Kau suruh aku mengikutimu, langkahmu tak jelas arahnya

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh menghormati hukum, kebijaksanaanmu menyepelekannya
Aku kau suruh berdisiplin, kau menyontohkan yang lain

Kau ini bagaimana
Kau bilang Tuhan sangat dekat, kau sendiri memanggil-manggilNya dengan pengeras suara setiap saat
Kau bilang kau suka damai, kau ajak aku setiap hari bertikai

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh membangun, aku membangun kau merusakkannya
Aku kau suruh menabung, aku menabung kau menghabiskannya

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku menggarap sawah, sawahku kau tanami rumah-rumah
Kau bilang aku harus punya rumah, aku punya rumah kau meratakannya dengan tanah

Aku harus bagaimana
Aku kau larang berjudi, permainan spekulasimu menjadi-jadi
Aku kau suruh bertanggung jawab, kau sendiri terus berucap Wallahu A’lam Bisshowab

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku jujur, aku jujur kau tipu aku
Kau suruh aku sabar, aku sabar kau injak tengkukku

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh memilihmu sebagai wakilku, sudah ku pilih kau bertindak sendiri semaumu
Kau bilang kau selalu memikirkanku, aku sapa saja kau merasa terganggu

Kau ini bagaimana
Kau bilang bicaralah, aku bicara kau bilang aku ceriwis
Kau bilang jangan banyak bicara, aku bungkam kau tuduh aku apatis

Aku harus bagaimana
Kau bilang kritiklah, aku kritik kau marah
Kau bilang carikan alternatifnya, aku kasih alternatif kau bilang jangan mendikte saja

Kau ini bagaimana
Aku bilang terserah kau, kau tidak mau
Aku bilang terserah kita, kau tak suka
Aku bilang terserah aku, kau memakiku

Kau ini bagaimana
Atau aku harus bagaimana

-Gus Mus, 1987-http://www.youtube.com/watch?v=vx_jqlYXZqg&feature=share

Saturday, February 2, 2013

Supaya Tidak Terlalu Gembira

Merupakan sifat manusia, bergembira setelah memperoleh apa yang dihajati, dan bersedih dengan apa yang bertentangan dengan mimpi. Bila kita menerima sesuatu yang diidami, hati dan perasaan merasa bahagia. Jiwa tersenyum dan hati berbunga. Apabila ditimpa sesuatu yang langsung tidak pernah dimimpi, ataupun sesuatu yang bertentangan dengan kesukaan jiwa, maka selalunya kita terhenyak dan bersedih.

IA ADALAH FITRAH

Rasa gembira dan sedih, kedua-duanya adalah makhluk Allah yang dicipta olehNya. Ia boleh dicampak ke dalam diri manusia bila-bila masa sahaja mengikut aturanNya. Dan sepastinya penyebab rasa sedih dan gembira adalah sesuatu yang berbeza-beza antara manusia. Ada manusia, apabila gagal dalam pelajaran misalnya, rasa sedihnya tidak terhingga, sedangkan sahabatnya yang turut gagal tidak merasa apa-apa. Ada ketikanya, manusia sedih apabila ia dihina dan dicerca manusia, malahan ada saja manusia yang tidak peduli dengan kata-kata manusia dan tidak langsung menyebabkannya bersedih. Ada manusia yang menangis apabila kehilangan kucingnya, meskipun bagi manusia lain ia mungkin tiada apa-apa.

Begitulah manusia. Kegembiraan dan kesedihan tidak berjalan dalam satu taraf ataupun level. Ia berbeza-beza. Mengikut perasaan dan jiwa serta pengalaman manusia yang mengalaminya. Namun di balik perbedaan itu, satu perkara yang sama ialah, kedua-duanya adalah fitrah insaniah yang datang dari Tuhan.

Allah malahan berfirman :

Dan hari-hari (kegembiraan dan kesedihan) itu, Kami pergilirkan antara manusia (agar mereka memperoleh pengajaran) dan agar Allah membedakan orang-orang yang beriman (dan yang kafir).

( Surah Ali-Imran : 140 )

IA DIGILIRKAN

Sungguh, apabila kita melihat hari-hari yang telahpun kita rentasi, kegembiraan dan kesedihan itu dipergilirkan. Tidak ada manusia yang selamanya hidup dalam keadaan bahagia, tenang dan aman. Dan tidak ada juga manusia yang selamanya tenggelam dalam sedih dan dukacita. Boleh jadi pada hari ini, kita melihat seseorang sedang berada dalam keadaan yang sangat bahagia. Misalnya dia baru mendapat anak, ataupun memiliki kereta yang baharu. Pada hari ini, kita melihat dia begitu teruja. Mukanya berseri, senyumnya menyeringai sampai ke telinga barangkali! Namun, bagaimana pula besok? Boleh jadi sahaja, anak yang pada hari ini dia gembira dengan kehadirannnya, esok lusa menconteng arang ke muka, membawa kesedihan dan kepiluan dalam dada. Bagaimana pula dengan kereta? Boleh jadi kereta tersebutlah yang menjadi kenderaan terakhir anak isterinya pada esok ataupun lusa? Bukankah itu tidak mustahil!

Boleh jadi juga, pada hari ini kita menjumpai seorang manusia yang amat dukacita. Baru kematian suami yang amat dicintai. Suami itu sahajalah harapannya, tempat diabadi cinta, diadu nestapa, bermanja-manja, malahan saja tempat digantung nyawa dan raga. Namun takdir Allah, suaminya itu diambil kembali lebih awal daripadanya. Pastinya nestapa yang ditanggung, sangat luar biasa dan berat. Namun, apakah itu petanda berakhir hidup indahnya? 

AYUH HAYATI KISAH INI

Ummu Salamah kehilangan Abi Salamah. Ia kisah cinta agung. Lambang cinta isteri kepada suami. Ummu Salamah amat dukacita. Namun siapa sangka, Ummu Salamah mendapat pengganti yang lebih baik daripada Abi Salamah, iaitu pencinta agung baginda nabi s.a.w. 

GEMBIRA DAN DUKACITA YANG SEPATUTNYA

Kita perlu sedar dan tahu, bahawasanya perjalanan dunia ini tertakluk di bawah aturanNya. Setiap apa yang berlaku telahpun termaktub dalam rencanaNya termasuklah perkara-perkara yang berkaitan dengan kegembiraan dan kesedihan. Kata Allah :

Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

( Surah Al-Hadid : 22 )

Islam meletak garis panduan bagi manusia, persoalan tentang bagaimana untuk manusia menghadapi kegembiraan dan dukacita. Kedapatan di dalam Quran, Allah menganjurkan hambaNya untuk bersikap sederhana dan tidak keterlaluan dalam menghadapi kegembiraan dan kesedihan. FirmanNya :

Supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput (hilang) daripada kamu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu.

( Surah Al-Hadid : 23 )

Manusia kadangkala apabila menghadapi gembira dan sedih, kita keterlaluan. Keterlaluan dalam gembira atas nikmat yang diberi hingga kita lupa segala-galanya, hatta lupa untuk tunduk bersyukur. Malah menjadi semakin egois dan tinggi diri. Al Quran merakamkan kisah Qarun :

Maka kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golongan pun yang menolongnya terhadap azab Allah, dan tiadalah dia termasuk orang-orang membela. 

( Surah Al-Qasas : 81 )

Qarun ditelan dengan nikmatnya yang melimpah ruah, kerana dia terlalu gembira dengan nikmat yang dikurniakan padanya hingga menimbulkan keegoan, lantas menafikan keEsaan Tuhan. Kegembiraannya telahpun bertukar menjadi derita yang berpanjangan.

Adapun manusia, apabila menghadapi dukacita, kadangkala sampai seperti tidak berTuhan. Dia menyalahkan takdir dan suratan, malahan saja putus asa dan tenggelam dalam kegelapan kesedihannya. Teman, apakah yang engkau tahu tentang dukacitamu itu berbanding Tuhanmu? Kata Allah :

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia buruk bagimu. dan Allahlah yang mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahuinya. 

( Surah Al-Baqarah : 216 )

Teman, kita merasa sengsara kerna sesuatu, namun sedalam apakah yang kita tahu tentang betapa hikmahnya Allah mentakdirkan begitu kepada kita? Misalnya mudah, seorang ibu memaksa anaknya yang kecil memakan ubat demam yang pahit. Anak kecil itu enggan kerna kepahitan ubat tersebut. Namun, hakikatntya si ibu mahu anaknya sembuh dan baik-baik saja. Apalah yang dapat difikirkan oleh si anak kecil yang masih belum mengerti itu. Begitulah tuntasnya kita. Allah mengetahui apa yang terhijab oleh kita. Barangkali saja, kesedihan hari ini, akan menyebabkan kita tersenyum bahagia di masa hadapan.

HAYATILAH PESANAN INI

Kata Saidina Ali r.a, 

Wahai anak Adam, janganlah keterlaluan gembira dengan kekayaan, dan janganlah keterlaluan berputus asa dengan kefakiran. Janganlah berdukacita dengan bencana, dan janganlah keterlaluan bersenang dengan kelapangan. Emas itu diuji dengan api. Seorang hamba yang soleh diuji dengan bala. Sesungguhnya engkau tidak akan mendapat apa yang engkau mahukan melainkan meninggalkan semua yang engkau mahukan itu. Engkau tidak akan mencapai cita-citamu kecuali dengan sabar menanggung apa yang tidak engkau sukai. Kerahkan segenap kemampuanmu untuk memelihara apa yang difardhukan.

Wahai jiwa yang terlalu gembira, sederhanakanlah rentak sukamu, takut-takut nanti ia mengundang bencana. Wahai jiwa yang terlalu sedih, angkatkanlah semangatmu, takut-takut kesedihanmu menjemput para syaitan bermukim, bagi manakluki hatimu.



Arifi Putra,
Bayt Arqam,
Mutah, Jordan

Saturday, January 12, 2013

Rantau Orang

Peperiksaan masih berbaki. Lagi tiga mata pelajaran, dua daripadanya Insha Allah bakal berlaku pada 16 Januari, dan bakinya pada 17 Januari. Sepatutnya, ketiga-tiganya telah selesai saya hadapi pada 9 dan 10 Januari yang lalu. Tapi, takdir Allah ianya dibatalkan dalam ketebalan salji yang di luar jangkaan dan kesejukan yang bersangatan. Alhamdullillah, bagi mereka-mereka yang belum habis membacanya seperti saya. Dan mungkin ada yang merasa tidak enak, terutama para `khirijin` yang sudah terbayang-bayang wajah keluarga di mata. Apapun, takdir Allah pasti berhikmah.

KEJELIKKAN ARAB

Hari ini, meskipun hari masih sejuk, dek cairan salji yang masih belum kering sepenuhnya, hati saya sedikit `panas`. Silap, sebenarnya sudah lama panas. Panas dengan perangai yang entah diwarisi dari siapa oleh sesetengah bangsa arab di sini. 

Saya bersama seorang teman menghadapi sebuah peperiksaan hari ini. Pulang dari universiti sore tadi, kami dibaling ketulan sisa-sisa salji yang berbaki. Besar dan padat. Hinggap di batang tubuh kami, yang tidak ber`dosa` dengan mereka. Entah apa kenanya, perangai mereka tadi mengalahkan budak-budak tadika di Malaysia. Awalnya saya sedaya-upaya bersangka baik, mungkin mereka mahu bermain dan bergurau dengan kami. Namun, hati tetap mendidih. Bayangkanlah, membaling salji yang padat dan besar, dengan sepenuh tenaga dan tekad, tepat mengenai kami. Dituju ke badan malahan kepala, permainan dan senda gurau apakah itu?!!!

BUKAN KALI PERTAMA

Saya bukan kali pertama mengalaminya. Bahkan bukan orang pertama yang merasainya. Acapkali kami pelajar Malaysia di sini, dilayani dengan tidak seadanya. 

Ramadhan lepas, seorang sahabat dibaling dengan tomato segar. Lepukkkk, tepat mengenai kepala. Kepalanya merah, jubah putih yang dipakainya seperti bermandi darah. Cuma arab yang membaling tomato pada hari tersebut bernasib baik. Sahabat saya itu persis Yusuf a.s dalam kesabarannya. Beliau mendoakan kebaikan semata, di atas kejahatan arab tersebut.

Namun tidak pada satu hari, juga berlaku dalam bulan Ramadhan lepas, juga di tempat dan cara yang sama,  seorang lagi sahabat yang `kecil` badannya, menumbuk seorang arab yang ter`silap` gurau dengan orang yang silap. Sahabat saya pergi ke arahnya, lantas berdesup penumbuk sulung. Kecil-kecil cili padi, jangan bermain dengan api!!

Ramadhan lepas juga, seorang siswi di sini, mengalami pengalaman yang pedih. Tidak mahu menyingkap, bahkan saya juga tidak berada di tempat kejadian. Cuma yang diketahui, arab tersebut salah mencari lawan. Mereka sentuh seorang siswi kami, sebatolian `Malizi` akan mencari, walau sampai ke lubang cacing. Kes tersebut sudah selesai dengan laporan dan tindakan polis tempatan, sesudah di`ajar` dan di`lanyak` oleh pendekar-pendekar Malizi di sini.

Banyak lagi peristiwa dukacita kami anak rantauan di sini. Hairan, mereka daripada bangsa Nabi s.a.w. Namun, sikap dan akhlak amat memalukan. Opss lupa, Abu Jahal juga berbangsa arab, malahan saja tempat tinggalnya di Makkah. Makkah mulia, dia yang hina dek kekufurannya.

RESMI ORANG RANTAU

Itulah hakikat yang pahit ditelan. Duduk di rantau, adatlah menghadapi kesusahan. 

Post ini pun bukannya sebagai tanda putus asa, cuma meluah rasa. Keterbukuan dengan kejelikkan arab, terkadang menghilangkan mood dan merosak suasana. 

JANGAN KITA PUN BEGITU

Negara kita dibanjiri oleh ramai orang dagang. Sama ada datang sebagai pelancong, urusan perniagaan, pelajar, mahupun pekerja. Usahlah kita meniru perangai Arab. Me`nganjing` pekerja-pekerja khususnya daripada negara-negara jiran, bukanlah akhlak yang diajar oleh Islam. Teringat beberapa kes pembantu rumah yang diperkosa, diseksa dan dinafikan hak sewajarnya bagi mereka, adalah cerminan miskinnya akhlak, faqirnya adab. 

JANGAN JADI SEPERTI SESETENGAH ARAB

Fahamilah kisah ini, teladan mulia Nabi Ibrahim A.S. dan malaikat.

"Sudah sampai kepadamu (Muhammad) cerita tetamu Ibrahim (yang berupa malaikat-malaikat) yang dimuliakan?

(Ingatlah) ketika mereka masuk ke tempatnya lalu mengucapkan salam, Ibrahim menjawab salam. (Padahal mereka itu) orang-orang yang belum dikenalinya.

Maka diam-diam dia (Ibrahim) menemui keluarganya, kemudian dibawanya daging anak sapi gemuk (yang dibakar." (1)

Islam tidak pernah mengajar penganutnya begitu, malah kita diajar dan diseru untuk menyantuni tetamu. Bukankah orang asing yang bertamu ke negara kita itu adalah tetamu? Datang sebagai dagang, apatah lagi bagi si penuntut ilmu dan mencari sesuap rezeki, niat mereka baik dan mulia. Maka santunilah mereka, hormatilah mereka. Tidak kiralah apapun tujuan mereka datang bertamu di negara kita, asalkan bukan bertujuan yang jahat-jahat. Jangan jadi seperti sesetengah arab di sini!!

BUKANLAH SEMUA

Bak kata sesetengah sahabat di Mesir, anda boleh bertemu dengan manusia sebaik-baik nabi Musa a.s, malah bisa jugak bertemu dengan manusia sejahat-jahat Firaun di sana. Masih ada bangsa arab berakhlak Nabi SAW di sini, di Mutah ini. Mencintai keindahan, keluhuran dan ketertiban adab. Lihat sahajalah ulama-ulama terkemuka dari bangsa ini. Mereka amat mencintai akhlak yang mulia. Masih ada jiran-jiran arab yang prihatin dan ehsan. Tidak wajarlah kita menghakimi kesemua mereka sama. Masih ada yang mulia, masih ada yang ehsan dan peduli pada kami, tetamu Dataran Sham ini.

Dan paling penting, Allah bersama kami, bukan sahaja di Mutah ini, malah bersama dengan anda, di mana saja anda berada. Moga Dia melindungi kita, dari segala musibah dan bahaya.




(1) Al-Quran ( Azzariyat 51 : 24-27 )



Arifi Putra,
Bayt Arqam, Mutah, Jordan.



Thursday, January 10, 2013

Salji dan Tangga-tangga Cinta

Salji datang lagi. Lebih lebat, lebih tebal dari tahun-tahun lepas. Ada seorang senior memberitahu, sepanjang keberadaannya di Mutah selama empat tahun, salji kali inilah yang paling menebal, paling lebat. Sungguh, saya yang pertama kalinya merasai salji secara langsung pada tahun lepas, mengakuinya. Sebagai natijah kepada kesejukan yang bukan biasa-biasa, dalam menorobos tulang hitam, meski pemanas dipasang, selimut 10kg sebanyak dua buah menyelubungi diri ini, tapi masih terasa sejuk, terasa `beku`, melebihi tahun lepas.

Sangat Seronok

Yang paling gembira, sudah semestinya sahabat-sahabat tahun satu. Mereka riang menanti salji tiba. Pelbagai kelengkapan dibeli, mengikut kadar belanja masing-masing. Baju setebal seinci, lengkap dengan mafla, `snowcap`, sarung tangan dan but salji, inilah masanya `melaram` dan menggunakannya. Tepatnya, itulah keperluan. Sejuk di Cameroon Highland, tidaklah samanya dengan sejuk di sini. Sejuk di sini, boleh membawa mati. Sama ada mati kebekuan, atau mati akibat penggunaan pemanas dan gas. 

Namun, apabila sudah sampai ke tahun dua pengajian di sini, saya kurang bernafsu untuk bermain salji. Hanya terperap dalam bilik, ditemani selimut dan buku-buku, yang sejuk umpama ais ketul. Rasa `excited` yang dialami dulu, sudah tiada lagi kini. Mungkin kerana saya sudah menikmatinya dahulu, atau mungkin kerana saya sudah merasai `kesakitannya` bermain salji, tangan pedih kaki mengeras, atau mungkin saja kerana sebab-sebab yang lain.

Salji Yang Mencair

Hari ini salji masih menebal. Tiada tanda-tanda untuk cair lagi. Keras membeku sehingga kadangkala membawa kita menjadi kaku.

Namun, percayalah, ia tidak berkekalan. Boleh jadi esok ia mencair. Boleh jadi lusa, tulat atau minggu depan. Belum pernah dalam sejarah Jordan, salji membeku sepanjang tahun. Kerana Jordan merupakan salah satu negara yang mengalami empat musim, maka salji sepanjang tahun adalah mustahil.

Kaitan Salji dan Cinta Manusiawi

Ramai manusia mengaitkan cinta dan salji. Kata sang kekasih, "Cintaku umpama salju, putih dan suci", kata sang pencinta "Cintaku semurni salji, suci dan mendamaikan", kata anak-anak muda, "Kesucian cintaku umpama warna salji, putih dan suci". Apakah cinta manusiawi itu umpama salji?

Jawapannya ya. Namun, saya melihat dalam dimensi yang berbeda. Cinta manusia itu umpama salji, yang boleh jadi melebat, menebal setelah ditambahi pelbagai rasa dan duga. Namun, ingatlah, salji tidak melebat selamanya, tidak menebal selamanya. Sampai masa, salji pasti cair, pasti berubah menjadi air, pasti terkondisasi, lantas hilang apabila musim panas mengganti. Itulah cinta manusia, ia boleh mengurang, mencair, bahkan bisa saja hilang, terus tiada.

Silap kita dalam mencintai manusia, apabila meletakkan manusia itu melebihi segalanya. Kita ada tangga-tangga cinta, ada tingkatan-tingkatannya.

TANGGA YANG PALING ATAS

Perlu manusia daki dan hampiri, ialah cinta kepada Illahi. Allah adalah Tuhan sekalian jiwa, harapan sekalian nyawa, tempat kembali sekalian jasad. MencintaiNya wajib, melainkan anda hilang rasa kehambaan. Cinta inilah yang memberikan kedamaian yang berkekalan, tidak palsu, tidak sementara. Sungguh, namanya ArRahim. Kasih sayang makhluk, tidak sesempurna kasih sayangNya. Bahkan, kasihnya dekat, melebihi dekatnya urat leher kita sendiri.

"Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya"(1)

TANGGA KEDUA

Perlu manusia capai dan gapai, ialah cinta kepada Nabi saw. Tanpanya, siapalah kita, manusia yang tidak mengenal Tuhan. Nabi saw menunujuk jalan, memandu kehidupan, memacu ummah bagaimana mahu sampai kepada Tuhan. Sikap dan akhlaknya, yang sering mendahului ummatnya melebihi dirinya, adalah hasil kasih yang sejati. Mana ada lagi manusia selainnya mahu menanggung kesakitan azab seluruh ummat kepada dirinya, melainkan Baginda saw yang mulia. Itulah kasih sejati, kasih yang melebihi kasih selautan manusia, segurunan makhluk. Malah, kasihnya bukan terhenti kepada manusia yang merupakan ummatnya, kasihnya juga sampai kepada sekalian musuhnya. Lihat saja bagaimana Baginda saw memaafi kejahatan kuffar Makkah yang membuangnya, malah menerima mereka atas nama syahadah pada peristiwa Fathul Makkah yang bersejarah. Mereka menzaliminya. Memulaukannya, menghina, membaling, menjerkah, menggertak, menyakiti, cubaan membunuh, malah pernah berperang memeranginya. Semua dimaafkan, diberi sinar di hujung jalan, malah diberi ruang menjadi mulia, dengan memasuki dan mematuhi ajarannya.

"Dan apabila telah datang pertolongan dan kemenangan. Maka engkau melihat manusia berbondong-bondong masuk ke agama Allah"(2)

TANGGA KETIGA

Manusia tidak lahir dengan sendirinya. Manusia lahir dan dibesarkan oleh belaian lembut sang ibu, dan penjagaan rapi sang ayah. Kedua insan inilah yang membawa anda menghirup kedamaian alam, menghidu keharuman bunga dan melihat keindahan mentari, bahkan merasai nikmat bermain salji. Cinta pada mereka adalah wajib, tanpa peduli siapapun mereka. Kerana, tanpa kasih mereka, kita gagal hidup, malah tidak akan hidup, bahkan tidak akan mampu berada di mana yang kita berada sekarang. Malahan, tanpa mereka yang membiarkan kita hidup dan `mencari` Tuhan, kita tidak akan berpeluang mengecapi nikmatnya sorga, kerana sorga hanya untuk mereka yang pernah hidup, dan pernah dibentuk serta melepasi ujian dunia. Cinta pada mereka membutuhkan bukti. Ketaatan, malah ia terakam dalam Al-Quran.

"Dan Kami perintahkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungkannya dalam lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya (menyusukannya) dalam usia dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kedua-dua orang tuamu. Hanya kepada Aku kembalimu" (3)

TANGGA SETERUSNYA

Cinta sesama manusia. Saya belum bisa menjelaskannya, belum berani. Kerana masih kurang tahu dan kurang faham, bagaimana urusan sesama manusia berjalan baik atas prinsipnya. Cuma, saya yakin, keikhlasan hati itulah kunci cinta sesama manusia, suami/isteri, tunangan, sahabat dan teman, pekerja dan majikan, malah sesiapapun.

CINTA ALLAH VS CINTA MANUSIA, SEPERTI SALJIKAH?

Andai anda melihat salji dengan dimensi yang sama seperti saya, iaitu salji akan mencair, terkondensasi dan hilang, maka jawapannya, cinta Allah bukanlah seperti salji, dan cinta manusia itulah seperti salji, boleh jadi datang dan boleh jadi hilang. Cinta Allah berpanjangan, tiada penghujung, malahan saja mereka yang kafir tetap dikurnia rezeki, apatah lagi kita yang mengakui kewujudan dan keesaanNya. Berbeda dengan manusia, selalunya mereka hanya mencinta dan dicinta ketika gagah dan kepahlawanan, hebat dan tinggi kedudukan, sihat dan cantik wajah, malah kaya dan tidak miskin kehidupan. Mungkin di bibir bukan itulah permintaan, tetapi akuilah di dalam hati, bahawa cinta manusia paling ikhlas pun, tetap akan hilang andai ujian demi ujian mendatang, mengekang, lantas hilang tautan, pautan. Sekali bah, sekali pantai berubah.

Namun, cinta Dia Yang Khalik, kekal, tidak pernah putus dan hilang. Anda kurang percaya? Rasaikanlah sendiri. CintaNya cukup, dan mencukupkan. CintaNya bisa menyelesaikan segala, tawakkal kepadaNya tidak kecewa, malah, urusan kita yang diuruskanNya, tidak akan gagal.

Cintailah Dia, kita akan merasa lengkap,
Cintailah Dia, kita bisa terbang,
Cintailah Dia, kita akan mendapat apa yang dihajati,
Meski kadangkala bukan dalam wajah yang kita kehendaki,
Tapi itulah Dia,
Yang tidak memberi apa yang kita sangka hebat,
Tidak memberi apa yang kita mahukan cepat,
Kerana pemberianNya datang pada waktu dan sesuatu yang TEPAT,
Buat kita.

Sudah tidak boleh menulis, tangan kebekuan dek sejuk. Allah, mudahkan urusan saya, dan teman-teman. Sihatkan tubuh badan kami, dan mudahkan kami menghadapi peperiksaan akhir, dalam keputihan salji !





Salji dari hadapan rumah saya, Bayt Arqam.



(1) Al-Quran (Surah Qaf 50 : 16)
(2) Al-Quran (Surah Luqman 31 : 14)
(3) Al-Quran (Surah An-Nasr 110 : 1-3)

Arifi Putra,
Bayt Arqam, Mutah, Jordan



Sunday, January 6, 2013

Pulangnya Seorang Teman

Saya bukanlah kawan rapat beliau.

Saya juga bukanlah kenalan yang selalu bersama beliau.

Saya juga bukanlah sahabat yang selayaknya sebagai sahabat beliau.

Saya hanyalah teman seuniversiti dengan beliau, teman seperjuangan dalam bidang akademik.

Tapi, entah mengapa tiba-tiba sore ini saya terkenang. Teringat senyumannya, tawa gelaknya, ceria wajahnya. Sungguh, saya tidaklah banyak kenangan dengan beliau. Sekadar mengetahui namanya, mengetahui asal-usulnya, dari mana, dulu sekolah mana, belajar dari kolej mana. Ye, taaruf yang biasa. Buat kami anak perantauan, amat aib andai tidak mengenal teman seperjuangan. Tiada yang istimewa. Tapi sungguh, meski kurang mengenalinya, tapi saya tetap tahu sikapnya.

Semuanya baik-baik.

Paling tidak dilupai, senyumannya, ramahnya, dan ringan tulangnya membantu teman-teman. Saya mempunyai kenangan terakhir bersamanya.

1 RAMADHAN 1433 HIJRAH

Tarawikh pertama kami di perantauan. Saya sibuk bermesyuarat, lantikan sebagai Bendahari Program Ihya` Ramadhan (ROY) PERMATA pada tahun lepas, menemukan saya dan beliau, dalam suasana kerja. Beliau Ketua Unit Persegaran, memang banyak kaitannya dengan saya, selaku Bendahari.

Bajet perbelanjaan bagi makanan, semuanya disusun kami, dengan bantuan timbalan masing-masing. Malam itu, Tarawikh pertama kami di sini. Tapi sayang, saya tidak dapat berjemaah di Masjid Shuhada`, kerana kekangan mesyuarat tergempar antara kami. Saya, beliau, Ustaz Anas Mokhtar (Pengarah ROY ketika itu), serta dua orang akhowat (pimpinan PERMATA) duduk bermesyuarat. Kewangan menghimpit. Sesuatu keputusan segera dan WAJIB tepat perlu kami bincangkan. Kasihan kepada sahabat lain, risau andai berbuka puasa dalam program kami, hanya dihidang dengan tamar dan air.

Bincang sehinggalah kedengaran azan Isya`, kami belum siap. Belum habis berbincang. Saya bisikkan ke telinga beliau, aduhh, ruginya, terlepas tarawikh pertama. Beliau senyum, dan kembali membisik, tidak mengapa, tarawikh kita diganti dengan bakti kepada ummat.

Usai mesyuarat, kami memutuskan untuk berjemaah di PUSKMA. Masing-masing berpandangan sesama sendiri, tolak-menolak. Ustaz Anas yang merupakan pelajar tahfiz, selayaknya memangku tanggungjawab imam. Usai Isya`, ustaz Anas pandang ke belakang, katanya "Angpa teruskan la tarawikh, ana ada masyaqqah lain, kena balik".

Setelah diisyaratkan oleh beliau, saya naik menggantikan ustaz Anas. Tarawikh yang ringkas, surah yang ringan. Bagi mengambil ke`berkat`an tarawikh pertama di bumi suci ini, rugi rasanya tidak berjemaah. Beliau menjadi makmum, sekaligus bilal. Tiap usai dua rakaat, terbitlah selawat dan salam ke atas junjungan besar Baginda SAW dari bibir beliau. Kami teruskan, segugus doa dihamparkan. Alhamdullilah, usai hingga witir.

24 RAMADHAN 1434 HIJRAH

Saya amat gembira pada hari tersebut. Enam hari menjelang raya, saya kembali ke pangkuan keluarga tercinta. Terbayang lambaian mama, tidak sabar dengan panggilan abah. Bergerak menuju rumah teman, Bayt Faizin, kerana kami semua pulang, dan telah berjanji untuk bertolak bersama dari Mutah ke Queen Alia International Airport (QAIA). Beliau juga ada, bersama beberapa teman dari UNISZA. Khalil, Hanif, Syafiq dan beliau.

Kami bersalaman, berpelukkan. Tiba saatnya saya bersalam dan memeluk beliau, beliau berbisik, "Putra, selamat jalan. Elok-elok di Malaysia nanti". Saya membalas, "Insha Allah, ang pun sama, Insha Allah kita jumpa lagi".

Tiba-tiba, pelukkan semakin erat, beliau menambah, "Maafkan aku ye, salah silap aku, halal makan minum aku. Kot-kot dalam kerja ritu aku ada terlebih kurang, maaf sangat-sangat ye. Mana tau kot-kot tak dapat jumpa dah lepas ni".

Saya kehairanan dengan ayat akhir, lantas membalas, "Isyhh, apa la ang cakap macam ni, Insha Allah kita jumpa lagi nanti. Aku pun mintak maaf, zahir batin. Insha Allah nanti aku bawakkan kuih raya untuk kome semua".

Kami saling melambai. Berpisah. Van Abu Muhammad meluncur, membelah `lebuhraya` menuju QAIA.

Lewat malam 10 SEPTEMBER 2013

Membuka laptop, saya ada inbox sms di facebook.

"Oyak Kayo dah xde, meninggal dalam kemalangan dekat-dekat Qatraneh"

Saya terkedu.

Tergamam.

Terkaku.

Pagi tersebut, saya kehilangan `mood`. Semuanya tawar. Innalillah wa inna ilaihi raji`un.

Atas nama Allah, kita bertemu, atas nama Allah juga, kita dipisahkan di dunia.

Semoga tenang teman, di dalam kasihNya yang penuh hebat. Daku percaya, darah merah yang masih membasahi tatkala kau dipanggil pulang, adalah bukti shahidnya dirimu dalam permusafiran menuntut ilmuNya, dan wangian yang menemanimu pulang, adalah bau sorga, tempat kau Insha Allah, kini di sana.

Al-Fatihah





Arifi Putra,
Bayt Arqam, Mutah, Jordan

Saturday, January 5, 2013

Mengejar Cahaya Jalan Ini



Akan terus aku,
Bertobat pada Illahi,
Meski getir hati gemersik,
Akan terampunkah dosa ini?

Akan terus aku,
Bermunajat pada Illahi,
Meski hati keras mendegil,
Dibalut syaitan membisik benci,

Akan terus aku,
Bermohon pada Illahi,
Meski jiwa terkadang ragu,
Apa diterima doa si hamba bernoda?

Akan terus aku,
Berharap pada Illahi,
Moga dicerahi jalan ini,
Dipadam dosa ini,
Dihilang gelisah diri,
Dibina motivasi,
Dibimbing segala dimensi,
Supaya hamba terus gagah,
Berlari menuju Illahi.



Arifi Putra,

Bayt Arqam, Mutah, Jordan

Friday, January 4, 2013

Pesta Peperiksaan Di Tahun Baru

Bermula fatrah Peperiksaan Akhir Semester Awwal 2012/2013 buat saya. Dengan susunan matapelajaran yang pada awalnya saya merasakan sudah cukup baik dan cantik. Namun, entah bagaimana, di pertengahan jalan, rasanya semester ini amat-amat menguji dan mencabar. Entahlah mengapa. Ujian dan cubaan Allah, datang dalam pelbagai rupa dan wajah. Namun, saya akur, kita layak diuji, di mana sahaja, dugaan apapun sekali, sudah resmi hamba, ujian itu teman hidup yang tidak pernah berenggang dengan kita, melainkan kaki sudah menginjak taman syurgawi.

Dimulai dengan Fiqh Qadha`, diajari oleh seorang pensyarah hebat berjiwa sufi, Doktor Syuez, saya berkenalan dengan sang qadhi dan hakim. Indah aturan Islam, nilai keadilan jelas tersusun dan dinamika nya amat relevan sepanjang zaman. Islam mengajar kita untuk berpegang kepada prinsip asas yang menjadi teras kepada dunia kehakiman, iaitu keadilan. Firman Allah yang bermaksud :

Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu sebagai penegak keadilan kerana Allah (ketika) menjadi saksi yang adil. Dan janganlah kebencianmu terhadap sesuatu kaum mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, kerana adil itu lebih dekat kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sungguh Allah amat teliti apa yang kamu kerjakan. (1)

Kaitan adil dan taqwa menggambarkan hubungkait antara keadilan dengan keTuhanan. Barangsiapa yang percaya kepada Tuhan, seraya ahli yang tunduk dan patuh, semestinya meletakkan keadilan dalam apa-apa sahaja hal dan keadaan. Manakala, para qadhi dan hakim yang merobah keadilan akibat tekanan manusia, yang tiada lain hanyalah hamba meski bergelar penguasa, maka ia meruntuhkan benteng ketaqwaannya kepada Tuhannya. Indahnya Allah mengatur tatacara sesama hamba menyelesaikan segala permasalahan dan pertikaian, semuanya berpaksi keadilan, maka habuannya adalah keamanan, dan pastinya keredhaanNya.

Saya juga takjub, terpesona dan kagum dengan sinergi dan juhud ulama-ulama silam menjagai dan menghalusi sunnah nabi saw. Madah Takhrij Al-Hadith yang diajar oleh pensyarah yang pakar dan mahir dalam selok-belok ilmu hadith, Doktor Mashyur, membuktikan keupayaan ulama silam yang sungguh luar biasa dan teramat teliti dalam menyusun dan mengeluarkan hukum-hukum berkaitan hadith. Enam kaedah atau turuq untuk mentakhrij hadith yang tersedia dalam kitab-kitab yang dikarang mereka merupakan lambang cinta suci antara mereka dan pencinta sejati, junjungan agung Nabi S.A.W. Tariq awwal lafaz fi matan, tariq kalimah, tariq bab, tariqh sifat, tariq perawi teratas yang disusun dalam koleksi belasan jilid, puluhan kitab, ratusan bab, ribuan perkataan dan jutaan huruf membuktikan ketelitian ulama dalam menilai hukum sesuatu hadith, sama ada diterima atau ditolak, sah atau dhaif, hassan lighorihi atau lizatihi, munkar, maudhu` dan sebagainya. Sungguh, ketelitian ulama dalam menyingkap kisah dan sirah rijal dalam setiap peringkat sanad yang dinamakan sebagai ilmu jarah wa ta`dil, amat menakjubkan. Bayangkan, di zaman ketiadaan perkakasan sesawang dan internet, ketiadaan sistem komunikasi yang baik, ketiadaan kenderaan yang terbang di udara, namun ulama-ulama pada zaman tersebut sanggup bermusafir berbulan-bulan lamanya, hanya untuk mengambil dan mencedok sesuatu kalam nabi secara bersanad bagi mejamin keaslian, kesohehan dan keterjagaannya. Teringat kata-kata Ustaz Rais, pensyarah Ulum Hadith di KISDAR, "Andainya pada zaman tersebut keilmuan dinilai dengan Ph. D, semestinya Imam Bukhari memiliki ribuan Ph.D, dek kerana satu hadithnya sahaja memerlukan penelitian dan kajian yang maha dalam dan terperinci, ditambah dengan ketiadaan kemudahan seperti kini, tapi mampu menghimpun ribuan hadith, yang tidak dapat disangkal kredibiliti dan kesohehannya.

Masih segar ingatan terhadap Doktor Ro`ud, pensyarah Aqidah Dua bermazhab Asha`irah. Cerlang matanya pabila menitip ilmu ke dada saya. Tepukan spontan ke meja merupakan `trade mark`nya yang diketahui oleh kebanyakan pelajar di sini. Semester ini, saya bersamanya. Menyingkap dan menekuni aqidah terhadap keberadaan dan kewujudan nabi-nabi dan rasul-rasul, sirah dan sejarah mereka, sifat dan kaum yang diutuskan mereka, mehnah dan tribulasi yang dihadapi oleh para nabi dan rasul, serta indahnya kalam nabi Isa a.s terhadap kebenaran dan kemuliaan junjungan kita nabi saw, yang terakam dalam kalamullah :

Dan (ingatlah) ketika Isa putera Maryam berkata, " Wahai Bani Israel, sesungguhnya aku utusan Allah kepadamu yang membenarkan kitab yang turun sebelumku. iaitu Taurat, dan memberi khabar gembira tentang seorang rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)". (2)

Saya juga dihidang dengan kerukunan iman kepada kitab yang empat, serta malaikat. Namun, yang amat menyentuh jiwa dan hati, ialah penceritaan Doktor Ro`ud mengenai kematian, apabila memasuki bab keimanan kepada Hari Kiamat. Detik-detik kematian, takut yang bagaimanapun, resah yang tidak tertahanpun, sehebat mana usaha yang dilakukan untuk mengelakkannya pun, sedarlah insan, kita tidak terdaya mengelaknya. Larilah, hujung dunia, atas gunung yang maha, dasar laut yang terdalam, bahkan ke atas langit sekalipun, manusia akan mati, alam akan musnah, seksa kubur itu benar, himpunan mahsyar itu wujud, neraca timbangan itu bukan omongan, titian sirat itu tersurat, neraka dan syurga, bukanlah rekaan semata. Tampar dahi, cubit pipi, rasakanlah diri kita ini berdiri, kitalah yang akan melaluinya, bukan ibu bukan ayah, bukan isteri bukan suami, bukan sahabat bukan teman, tapi KITA. Kita yang akan menempuh saatnya kematian, saatnya penghisaban, saatnya meniti titian, dan tempat penamatnya, sama ada neraka penuh seksaan, atau syurga idaman. Pilihlah, kerna pilihan di tangan kalian.

Hukuman akhirat itu cerita manusia dan Tuhan, namun hukuman dunia juga jangan dilupakan. Subjek Fiqh Uqubat 2 sentiasa menyegarkan. Dengan ketangkasan dan keperkasaan tenaga ilmiah Doktor Hammad Azzam yang memukau para pelajar, seorang pensyarah yang tidak pernah duduk dalam kelas, amat bertenanga dan cergas, sehingga terkadang saya malu sendirian, siapakah yang pelajar? Sayakah atau Doktorkah? Kerana semangatnya memberitahu tentang ilmu, jauh lebih kuat dari semangat kami yang meminta ilmu. Dengan tunjuk ajarnya, saya dapat melihat sedikit sebanyak betapa sistematiknya Islam melaksanakan hukuman kepada si penjenayah. Pembunuhan secara sengaja, shibih sengaja, mahupun tersalah bunuh, dihurai dengan penuh teliti dan dalam. Sungguh, kepelbagaian pandangan mazhab, meropakan rahmat kepada alam. Bagaimana mazhab Hanafi menghukum, kadangkala berbeda dengan Mazhab Syafi`i. Di kelas ini, bagi saya bukanlah kepelbagaian itu hadaf utamanya. Saya cuba melihat dengan lebih dasar, bahawa kekuatan dalil dan alasan yang paling dekat dan hampir dengan sumber Quran dan Sunnah, Ijma` dan Qias, itulah pandangan yang paling akrab dengan ketepatan. Meski jenuh memerah otak, bekerja keras untuk menghafal khilaf para ulama, namun hasilnya cukup indah, pada memahami bahawa khilaf itu rahmat, dan menghalusi betapa terbukanya para ulama membahaskan sesuatu isu dan masalah.

Keempat-empat subjek ini perlu saya tempuhinya, bagi menyelesaikan semester ini. Cuma entah kenapa, saya khuatir. Risau jika tersungkur. Dengan jadual peperiksaan yang tidak berapa cantik, 3 Januari dimulai dengan Fiqh Qadha`, 6 Januari (Kahraba`), 9 Januari (Fiqh Uqubat 2 dan Takhrij Hadith), 10 Januari (Aqidah 2) dan 12 Januari (Riadhi). Kekhuatiran itu pada 9 dan 10 Januari. Masa sangat sempit. Ditambahi assignment Takhrij yang masih belum siap, masa seoalah amat menghimpit. Tapi, selagi ada waktu, selagi itu harapan belum berakhir. Mohon doanya, moga saya sukses dan dapat melepasi semuanya dengan baik.

Malu pada Ja`far At-Toyyar, kekhuatiran saya kerana peperiksaan, sedangkan mereka dahulu bermandi darah menentang musuh Allah, tanpa rasa gentar dan takut. Kami semedan, medan Mutah yang bersejarah, namun terasa jauhnya perbezaan kami. Gundah dengan ujian, sedangkan mereka hadapi dengan tenang dan yakin, sehinggalah syahid menjemput mereka berehat selamanya di sisi Tuhan.

Ya Allah, mudahkanlah saya dan teman-teman, tambahi ilmu kami, kuatkan tekad kami, motivasikan diri kami, lenyapkan dosa kami dan ibu bapa kami, dan pandulah hidup kami, jayakanlah kami, dunia dan akhirat. Ameen.


Arifi Putra,
Bayt Arqam, Mutah, Jordan

(1) Al Quran ( Al-Maidah 5 : 8)
(2) Al-Quran ( As-Saff 61 : 6)