.....

Semakin aku belajar, semakin aku sedar yang aku tidak mengetahui apa-apa.

Sunday, December 30, 2012

Bicara Tanpa Lidah, Nukilan Tanpa Pena; Selamat Jalan 2012

"Wahai orang Timur yang sedang nyenyak tidur! Yang sedang diulit mimpi! Cukuplah! Lenamu sudah melampau, bahkan tidurmu tidak ubah seperti pengsan, bahkan kematian. Bangunlah, seka matamu. Pandanglah dunia baru ini. Bumi ini sudah tidak seperti dahulu. Manusia telah masuk ke alaf baru, bikinan alam yang sangat besar.

Segala benda sudah pandai bercakap tanpa lidah, menulis tanpa pena. Semua haiwan mula menjelajah ke seluruh pelosok dunia bahkan terbang menentang angin. 

Janganlah kamu bingung dengan apa yang didengar. Jangan pula terkedu dengan apa yang dilihat. Zaman ini zaman ilmu dan amal. Sesiapa yang berilmu lagi beramal, berkuasalah dia. Yang jahil dan malas pula hancur. Engkau mestilah berilmu dan beramal. Latih dirimu dengan kedua-duanya. Didiklah anakmu dengannya."(1)

Sungguh masa itu makhluk Tuhan yang sungguh setia dan cinta menjalani perintahNya. Ia berputar tanpa henti, detik demi detik. Antara sedar dan tidak, tinggal cuma beberapa ketika, kita akan menghabisi tahun 2012 Masihi, yang pasti perginya tidak kembali.

Pastinya 2012 bakal meninggalkan kita dengan pelbagai peristiwa, duka dan tawa, derita dan gembira. Amat malang bagi mereka yang tidak bermuhasabah dengan apa yang berlaku. Lihat sekeliling, mungkin ada banyak yang sudah berubah. Ada manusia yang dahulunya bersama kita, namun kini telah pulang kepada Yang Esa, ada manusia yang dahulunya dekat di hati kita, mungkin kini telah hilang kemana, mungkin dahulunya kita cuma anak-anak muda belia tidak punya apa, kini kita ditaklifi dengan ujian mahupun sandangan yang membentuk kehidupan. 

Biarlah apapun yang berubah, pokoknya kita cekal dan tabah, koreksi dan perbaiki diri. Kita tutup lompong-lompong kesilapan dan kekurangan, kita tambahi amal kebajikan dan bantuan, kita jalani hidup sebagai manusia yang dianugerahi akal dan pemikiran, garaplah sisi-sisi kelebihan dan keelokkan, yang boleh menjadi keberuntungan kita di masa hadapan, terutamanya ketika kita pulang kepadaNya; sebagai hamba yang berTuhan.

26. Katakanlah (Muhammad), "Wahai Tuhan pemilik kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada siapapun yang kau kehendaki, dan Engkau cabut kekuasaan dari sesiapa pun yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan sesiapapn yang Engkau kehendaki, dan Engkau hinakan sesiapapun yang Engkau kehendaki. Di tangan  Engkaulah segala kebajikan. Sungguh, Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.

27. Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Dan Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau berikan rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki tanpa perhitungan(2)


(1) Petikan Muqaddimah Al-Mannar (Syeikh Rashid Ridha), Kembara Seorang Reformis, Institut Kajian Dasar, 2004
(2) Al-Quran (Ali Imran : 26-27)


Bayt Arqam, Mutah, Jordan

Thursday, December 27, 2012

Tidak Akan Ku Putus Harap PadaMu

Tidak akan ku putus harap padaMu,
Meski hidup terang kini malap,
Meski dunia cerah kini gelap,
Kerana aku tahu malap yang Kau berikan,
Adalah dek mahu memberi kucupan kasih penuh mesra,
Yang dicemburui banyak manusia,
Dan terang yang dahulu pernah kau berikan ku rasa,
Hanyalah bisa memusnah mengundang bencana,
Bukankah Kau Tuhan Yang Maha Tahu cerita di balik cerita?

Tidak akan ku putus harap padaMu,
Biar Kau hilangkan mimpiku lena enakku,
Kerana aku tahu renggutanMu terhadap mimpiku,
Adalah dek menyelamat aku,
Dari dunia yang penuh tipu daya,
Manusia yang kadangkala bersandiwara,
Berpenasaran mengambil azimat,
Bila didapat terus dipecat,
Bukankah Kau Tuhan Yang Maha Rahmat,
Hapus derita, Kau pasti paling berkuasa

Tidak akan ku putus harap padaMu,
Meski kau hancurkan cinta mulusku,
Kerana Kau tahu dia yang ku halusi dengan nurani,
Enggak enak untuk aku ditemaninya,
Kerna ia bisa merosak menggugah jiwa,
Dan kerana Kau bisa saja,
Menjadikan bidadari dunia dan sorga,
Sebagai galang gantinya,

Tidak akan ku putus harap padaMu,
Biar aku hamba noda berdosa,
Dipalit lumpur dunia hina,
Tandus iman gersang taqwa,
Kerna ku tahu,
Kau Tuhan menabur kasih cinta penuh quddus,
Mengampun hamba,
Biar salahnya berjuta,
Biar nodanya tidak terkata,
AmpunMu segalanya,
Tersedia terang sesudah malap,
Adanya hidup selepas mati,
Di sana kita tahu,
Derita jadi sentosa,
Noda diampun jadi mulia,
Hina dunia, tinggi dan agung di sisi Yang Esa,
Sungguh, ia hakikat yang dilupa ramai manusia

Tidak akan ku putus harap padaMu,
Kerna Kau Tuhan menawar rahmat dan selamat,
Yang bisa menyelamat dan merawat,
Hamba yang dilambung tipu dunia,
Dikeliru dengan pelbagai prasangka,
Dipundak cerita memberat,
DenganMu semua menjadi hebat,
TanpaMu, apa guna hamba, meski hidup di celahan manusia, penuh berdaulat !!!

Tidak akan ku putus harap padaMu,
Kau Tuhan Yang dekat,
Hampir dan sangat mampir,
Meski hamba selalu ingkar dan mungkir,
Kau tetap menawar bahagia,
Bagi sesiapa yang tunduk dan pulang,
Kau pasti sambut, malah dakap, malah, Kau angkat, menjadi mulia.

Allah ampun kami hamba berdosa

Bayt Arqam, Mutah, Jordan

Wednesday, December 12, 2012

Allah Knows



When you fill all alone in this world,
And there is no body to count your tears,
Just remember no matter where you are,
Allah knows,

When you are carrying a monster load,
And you are wondering how far you can go,
Every step you take on the road,
Allah knows,

No matter what inside or out,
There is one thing of which there is no doubt,
Allah knows,

And whatever lies in the heaven or the earth,
Every star in this whole universe,
Allah knows,

When you find that special someone,
Feel your whole life barely begun,
You can walk in the moon shouted it to everyone,
Allah knows,

When you gaze with love in your eyes,
Catch a glimpse of paradise,
And you seeyour child take the first breathe of life,
Allah knows,

When you lose someone that close to your heart,
See your whole world fall apart,
And you try to go on but it seem so hard,
Allah knows,

You see we all have a part to choose,
Through the valleys and hills we go,
With the ups and the downs never fret never frown,
Allah knows,

In every desert land,
He knows,

Every shade of palm,
Every close hands,
He knows,

Every sparkling tears,
On every eye lash,
He knows,

Every though i have,
And every word i share,
He knows,

Allah knows



Saturday, December 8, 2012

Senang Tanpa Juang

Empat exam, dalam tempoh seminggu!!! Perkara biasa bagi mahasiswa. Peperiksaan demi peperiksaan yang terbentang di hadapan mata, bukanlah suatu perkara yang menyeronokkan. Terbeban dengan subjek-subjek yang berat, nota-nota yang berselirat, hafalan-hafalan yang membirat, kefahaman-kefahaman yang mencabar keringat serta masa yang amat-amat singkat. Tinggalkan sahaja angan-angan panjang, bahawa hidup pelajar sentiasa gemilang, dilimpahi senang tanpa juang, kerana hakikatnya jauh api daripada panggang.

CABARAN DI ALAM PEMBELAJARAN

Masalah kewangan? Masalah berjauhan dengan keluarga? Masalah dengan kawan-kawan? Masalah dengan cinta dan perasaan? Masalah dengan pembelajaran? Masalah untuk menyesuaikan diri dengan keadaan?|
Bohong andai pelajar bebas merdeka dengan masalah-masalah di atas. Umpama laut dan pantai, ibarat burung dan sayang, masalah ketika alam pembelajaran, adalah subjek utama yang perlu dihadam selaku pelajar. Usah disangka berjayanya pelajar atas sijil yang digenggam, kerana ia hanya zahir tanpa hakikat.

Berjayanya pelajar, berkait rapat dengan soal hebat menghadapi hidup. Tekanan dan bebanana dengan pembelajaran, dicampu adukkan dengan masalah dalam kehidupan, boleh menggagalkan pelajar dan pelajaran. Namun, andai ianya diselesaikan secara hebat dan tepat, itulah kualiti dan kualifikasi bagi menjadi pelajar hebat. Gah di akademik, tidak semestinya hebat dalam kehidupan, tetapi pelajar yang hebat dalam kehidupan, sudah pasti gah dalam akademik.

Sebabnya? Hiduplah yang menjadi guru hebat, pada matang dan berkat, gagah melayari pahit maung kehidupan, akan menatijahkan kebijaksanaan bagi menguruskan pembelajaran. Bukankah tujuan belajar adalah bagi menuju tahu? Dan bukankah tahu itu hanya dapat dilaksanakan oleh manusia yang `hidup`? Manusia yang menghidupkan kehidupannya, gagah dan teguh meski diuji kanan dan kiri, tekad dan semangat meski dihalang seribu diri, bijak dan pandai meniti badai dan duri, dengan ditemani iman yang sejati.

BELAJAR DARIPADA PEMUDA ASHABUL KAHFI

"Kami ceritakan kepadamu (Muhammad) kisah mereka dengan sebenarnya, Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka, dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka"
(Al-Quran 18 : 13)

Mereka hilang umur, demi pertahankan iman, mereka hilang segala, demi menjunjung kalimah Tuhan. Kita punya segala, hanya secangkir ujian, selalunya lemah dan hilang arah tujuan.

Ahh, jauh kiranya kita, dengan ululalbab seruanNya, apatah lagi si sibghatullah, celupan Dia bagi manusia, tinggal ayat tanpa penghayatan.

Bantu kami wahai Tuhan

Bayt Arqam

Wednesday, December 5, 2012

Resah Yang Pergi

Pernah merasai resah? Pernah menghadapi peristiwa sedih? Kejadian yang membekas di jiwa, yang meremukkan hati, dan yang menguji keimanan. Umpamanya, gagal dalam peperiksaan akhir yang menentukan masa depan, dibuang kerja ketika kerja itulah sahaja sumber pendapatan yang kita mampu dan ada, kehilangan insan-insan yang tersayang, ditinggalkan oleh manusia yang amat-amat dicintai sepenuh hati. Rasa seperti dunia sudah berakhir, siang dan malam tiada beza, gelap. Serasa semuanya tawar dan hambar, mati rasa.

Hakikatnya, semua manusia pasti dan pernah berada dalam keadaan titik-titik terendah kehidupan. Bayangkan seorang suami sedikit waktu dahulu di Acheh, keluar seawal pagi bagi mencari rezeki buat anak dan isteri, apabila petang menjelang, ombak membadai, pulang ke rumah, sudah tiada apa lagi yang tinggal. Bayangkan seorang kekasih, sudah menyemai cinta yang teramat dalam buat si gadis, semuanya dikorbankan, kebebasannya, usia remajanya, hatinya, demi yang tercinta. Usah dibahas masalah hukum, kerana ianya ma`ruf dan maklum. Namun, bayangkanlah impiannya yang setinggi langit, membina mahligai idaman dengan gadis pujaan, yang cintanya kepada dia ikhlas, suci dan setia, dengan harapan yang disandar padaNya, janjinya sehidup semati, akhirnya punah dan musnah, pabila ditinggalkan tanpa bicara, penjelasan dan perbincangan. Remuk, serasa dunia sudah tidak berputar. Semuanya beku, mati rasa. Diburu kenangan, dibunuh impian, bukankah dia amat kasihan?

Tapi, itukah sebuah pengakhiran? Apakah langit sudah runtuh dan hari telah kiamat? Sudahkah dia mati dan tidak akan hidup kembali. Benar dan ya, dia telah mati andai dia gagal bangkit. Mati yang belum hakiki. Apa guna hidup dengan jiwa yang sudah mati, umpama menjadi mayat bernyawa menunggu mati. Baik pergi sahaja ke Palestin, berjihad nyata di jalan Illahi, mati tidak menjadi rugi. Tetapi jawapan yang lebih padan dan tepat, itu bukanlah pengakhiran. Manusia, bukankah langit masih seperti dahulu. Utuh dan setia, meski petir dan halilintar banyak kali merosak suasana? Bukankah bintang masih bersinar, meski terkadang ditutup kabus malam? Bukankah mentari tetap terang sesudah gelap? Bukankah pelangi menjadi dan amat cantik, selepas lebatnya hujan? Itulah ajaran Dia yang diwasilahkan kepada indahnya alam. Hidup gelap, mustahilkah diterangkan semula. Bukankah Umar itu lahir hebat setelah melalui kegelapan yang dahsyat? Bukankah ujian itu bagi mengangkat darjat, mendekatkan hamba kepada Tuhan sekalian jasad? Bukankah perpisahan itu satu hal yang pasti dan hakikat? Kerna mati itu ialah perpisahan yang pasti, sama ada lambat atau cepat.

Kata Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad, "Jika dengan hikmah Allah suatu jalan ditutup di hadapanmu, maka dengan rahmatNya, Dia akan membuka jalan lain yang lebih bermanfaat dari jalan pertama".

Raikanlah kegembiraan ini........

"Demi yang diriku ada di tanganNya, tidaklah Allah menetapkan suatu qadha bagi si mukmin, melainkan itu merupakan kebaikan baginya"
Hadith riwayat Ahmad

"Demi yang diriku ada di tanganNya, tidaklah Allah menetapkan suatu takdir bagi si mukmin, melainkan takdir itulah yang terbaik baginya".
Hadith riwayat Muslim dan Ahmad

Sang pencinta sejati, junjungan Nabi Muhammad saw, dengan rasa kasihnya telah mengajar satu doa ketika dihimpit kesedihan melampau, sepotong doa yang cukup cantik diajar baginda s.a.w kepada para sahabat, sekaligus kepada umatnya.

"Tidaklah ada kekhuatiran(hamm) atau kesedihan(huzn) yang menimpa seorang hamba, lalu dia mengucapkan, Ya Allah, sesunggunya aku adalah hambaMu, anak kepada hambaMu yang lelaki dan anak kepada hambaMu yang perempuan. Ubun-ubunku ada di tanganMu, hukumMu berlaku pada diriku, qadaMu adil pada diriku. Aku memohon kepadaMu dengan setiap nama yang menjadi milikMu, yang dengannya Kau menamakan diriMu, atau Engkau menurunkannya dalam kitabMu, atau Engkau mengajarkannya kepada seseorang di antara makhlukMu, atau Engkau menahannya dalam ilmu ghaib di sisiMu, jadikanlah Al-Quran hujan musim semi di hatiku, cahaya di dadaku, terangnya kesusahanku, hilangnya kekhuatiran(hamm) dan kesusahan(gham), melainkan Allah menghilangkan kekhuatiran dan kesedihannya, dan mengganti tempatnya dengan kegembiraan"

Hadith riwayat Ahmad, Ibnu Hibban, Abu Ya`la dan Al-Hakim

Suatu waktu nanti, kesedihan pasti hilang, hidup kembali riang, kerana adat hidup di dunia, umpama putaran roda, ada masa merasa di atas, dan ada kalanya, terperosok ke bawah, sungguh, aturan Allah selalunya terindah, tinggal kita, yang harus bersabar, untuk menunggu indah, yang terhijab, dek rahsiaNya Yang Mahu Tahu, ingat, kita masih punya DIA...

"Sekiranya hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat"
(Al-Quran 2:186)

Ya, Dia dekat.....


Bayt Arqam, Mutah, Jordan.